Thursday, November 27, 2008

Tiada esok bagiku

Beribadatlah kamu seolah-olah kamu akan mati esok hari..

Telah lama perkara ini mengganggu difikiranku, sejak dari kawan yang memulakan pengajian Masternya, tiba-tiba mengatakan pengajiannya sekular pulak. Dan kebanyakkan orang, juga ada dari kalangan Jemaah Dakwah pun mengatakan ini kerja dunia(kerja cari makan untuk hidup), maka aku pun tidak ingin menyambung kalimah di atas. Jika kita menganggap kerja kita ini kerja dunia dan hanya kerja yang bersangkutan dakwah dan ibadat sebagai kerja akhirat, bagaimana dengan pekerjaan mencari nafkah (kerja dunia) itu. Tiada pahala atau tidak jadi ibadatkah?

Bagaimana pulak dengan pengajian sekular itu, tidak jadi ibadatlah. Sebab mengaji ilmu sekular. Hanya mengaji ilmu tentang agama yang jadi ibadat? Maka sia-sialah perbuatan kita itu, tidak jadi ibadat. Sedangkan semua amalan perbuatan seharian yang berlandaskan syariah, patut dikira sebagai ibadat dan memungkinkan kita mendapat pahala atau balasan baik dariNya.

Mungkin Ustazah Al-Bazrah(http://albazrah.blogspot.com/2007/11/seminggu-di-uitm.html ) ini dapat menjawabnya..

Kerana pernah ditulisnya begini..

"Komputer Engineering yang Faiza ambil itu sebenarnya ilmu Allah. Bidang yang sebenarnya limpahan dari al-Quran. Faiza diberi amanah oleh Allah...untuk memahami bidang komputer ni. Akak tidak tahu apa-apa pasal ni. Faiza mesti jaga baik-baik amanah ini. Sebab nanti di akhirat Allah akan tanya, ke mana usia mudamu telah dihabiskan. Allah akan tanya tentang amanah bidang komputer engineering yang Faiza ambil ini. Kalau Faiza jaga baik-baik amanah ni.... Faiza akan masuk syurga Allah dengan mudah.

"Faiza solat tak?""Solat, tapi tak cukup.""Jaga solat... Allah akan jaga Faiza. Di depan kita ada dua jalan. Terserahlah Faiza nak jalan yang mana. Kalau Faiza nak berjaya, dunia dan akhirat tentu Faiza akan guna akal yang diberi dan keluar dari comfort zone yang Faiza duduk sekarang.""Akak, tapi saya tak dapat faham malah tak suka dengan pelajaran saya. Saya susah nak solat subuh.""Faiza, semua mata pelajaran yang kita belajar tu makhluk Allah juga. Cuba Faiza timbulkan rasa "love". Kalau Faiza pegang buku, peganglah dengan penuh rasa cinta. Mula dengan bismillah dan doa. Walau bagaimana tak suka pun, berdoalah supaya Allah kurnia rasa suka.""Kalau Faiza mula memberi rasa cinta kepada ilmu, Faiza akan dapati, ilmu itu juga cinta kan Faiza."

Dan lagi..

"So, selama ni akak belajar tu akak sincere lah ye? Eee pelik lah akak ni…”
“Itu akak tak tahu, tetapi kita mesti ingat, menuntut ilmu itu berpahala. Tidak ada suatu agama pun dalam dunia ni selain Islam yang kata mencari ilmu itu menjadi ibadat. Hanya agama kita, Islam. Mencari ilmu sangat disuruh dalam agama…berpahala”.

“Kalau kita tahu hadith Nabi SAW yang kata setiap penuntut ilmu itu akan didoakan oleh seluruh makhluk, rumput-rumput akan beristigfar kepadanya…dan imagine semua zarah mendoakan kita…tidak kah kita rasa gembira untuk terus mencari ilmu. Untuk berjalan pergi ke sekolah dan universiti.”


Oleh kerana itu aku mahu setiap pekerjaan dan tingkah laku hari ini sebagai ibadat, tiada kerja dunia dan tiada pengajian sekular. Semuanya dituntut oleh Allah Taala untuk aku melakukannya dan dikira ibadat. Ditambah ekstrimnya aku, maka pin no bank pun telah aku berikan kepada isteriku, seolah-olah aku akan mati keesokkan harinya. Semua kerja-kerja disiapkan dan difail dengan kemas bagi memudahkan kawan-kawan untuk mengambil-alih. Jika ada kerja yang tertangguh dimasukkan dalam fail KIV untuk mereka lain menyambungnya.

Wasiat pun telah ditulis dalam diari sebelum tidur dan juga user serta password untuk blog ini. Moga-moga nanti sesiapa dapat menyatakan bahawa pengendali blog ini telah tiada lagi di dunia ini.

Wednesday, November 26, 2008

Ba Alif Ba Ya

Telah dua kali aku berselisih dengan lori yang membawa binatang ini. Cuba aku memintasnya tapi kemudian kembali dipintas dan kemudian terpaksa membiarkan ia berlalu pergi. Di samping baunya yang tidak terperi.

Aku kembali menginsafi diri. Kerna apa aku ditemukan dengan binatang ini. Kemudian baruku sedari, rupanya terkadang dalam aku melepaskan tekanan diri perkataan binatang ini aku keluarkan.

Astagfirullah halla’zim..moga taubatku diterima tuhan.

Monday, November 17, 2008

'Turning Point'

Semalam pulang dari kerja lebih masa dan tidur saja hingga petang. Walau ada cadangan untuk bangun solat Asar di masjid, keletihan mengatasi segalanya. Aku bangun jam 6 lebih. Malamnya solat Maghrib dan Isyak di masjid. Lepas maghrib cuba menghidupkan kembali taqlim bacaan hadis di rumah. Aku membaca fadhilat(kelebihan amal) mengenai solat dan bacaan Quran, semuanya tiga tiga hadis. Tapi taqlim ini secara berseorangan sahaja, dengan suara yang dikuatkan. Ahli keluarga lain tidak ingin pun menyertai walaupun diajak bersama. Tidak mengapa, ini baru permulaan. Kemudian sibongsu datang duduk sekejap.

Sekarang aku cuba menghidupkan amalan sembahyang lima waktu secara berjemaah di masjid. Keutamaan aku ialah pada solat subuh berjemaah. Bermula dari hari Selasa lepas, dua kali aku berjaya dan sekali aku gagal dan kembali dua kali berjaya dan sehingga pagi ini, dua kali aku gagal. Walau pun hari Sabtu aku mendapat markah penuh dan ditambah lagi dengan dapat hadir perhimpunan malam mingguan buat pertama kalinya. Tapi hari berikutnya aku gagal untuk bangun solat berjemaah di masjid. Ini membuatkan aku kehairanan dan tertanya-tanya kenapa aku tidak dapat bangun untuk solat subuh berjemaah di masjid. Adakah aku sudah berpuashati dengan prestasi pada hari sebelumnya. Atau aku terlepas cakap atau tersilap cakap. Aku meneliti setiap amalan dan perbuatan, juga apa yang terlintas di hati.

Sebelum tidur pada malam Ahad, aku sempat membuat solat sunat witir 2+1 rekaat. Kemudian berdoa dan menangis kerana sedih atas nasib yang menimpa anak nombor tiga yang tidak berjaya mendapat 5A atau sekurang-kurangnya 4A+1B dalam UPSR 2008. Mungkin ada silapnya amalan di situ atau sebelumnya aku menalipon kawan di Kulim yang anaknya berjaya mendapat 5A UPSR. Dulunya satu kelas dengan anak aku di sana.

Atau aku tersilap cakap mengenai kawan yang seorang ini dan mungkin boleh dikategorikan mengumpat. Tafsiran mudah mengenai mengumpat pada kefahaman aku ialah apa yang kita cakap mengenai seseorang dibelakangnya dan jika bercakap di depannya dia marah.

Tentu aku sendiri ingin merekodkan permulaannya titik perubahan dalam diri ini. Keazaman yang muncul untuk bangun awal dan bersolat subuh berjemaah di Masjid timbul setelah aku membaca buku ini. Diterima pada 4 November 2008 lepas dan seminggu kemudian baru dapat aku memulakan apa yang disarankan. Aku tidak ingin mengulas mengenai buku ini samada memuji atau membuat komen. Cuma aku ingin beramal dengan apa yang disarankan oleh penulis ini.

Dan itulah permulaannya iaitu bangun awal untuk solat subuh berjemaah di masjid secara istiqamah dan diawalkan bangun lagi untuk menghidupkan amalan dan sembahyang di 2/3 akhir malam. Tidak ingin juga aku menyebut nama buku ini kerana takut nanti penulisnya menemui blog ini pula dan nanti akan membawa ramai orang ke sini. Cukuplah gambarnya sebagai ganti.

Telah satu muka surat MS word aku tulis dan akhirnya aku masih menghimpunkan kekuatan di atas baki usia(40 an) dan sisa tenaga untuk menuju dan menemui Maha Pencipta diri. Dengan keyakinan dan amal yang dirasakan mencukupi dan kemudian menafikan segala-galanya dan hanya mengharapkan rahmatNya buat kembali menduduki syurga yang kekal abadi dan dapat melihat wajahNya di sana nanti. Ada manusia yang dapat masuk syurga tapi tidak dapat melihat wajah Allah di sana dan tangisan kekesalan mereka kerana tidak dapat melihat tuhan mereka lebih dahsyat dari mereka yang diseksa dalam api neraka.

Ya Allah, hanya kepadaMu aku memohon dan mengharap simpati dan aku tiada mempunyai apa daya dan upaya melainkan apa yang kau izinkan ke atasku.

Friday, November 14, 2008

Mari Buat Bisnes Buku

Bagaimana Membuka Bisnes Mengedarkan dan Menjual Buku-buku PTS

Untuk memulakan hubungan niaga dengan PTS, kami hanya memerlukan sijil perniagaan bagi memastikan bahawa sesuatu perniagaan telahpun dijalankan dan sebagai rekod pengarkiban pelanggan. Setelah itu, barulah satu sub-account pada sistem pengkalan data PTS diwujudkan atas nama syarikat peniagaan tuan. Tiada deposit yang dikenakan bagi agen jualan baru dibawah terma C.O.D (cash on delivery).

Bagi pembekalan buku secara kredit, hanya agen penjualan tertentu akan ditawarkan akaun secara kredit. Lazimnya hanya melibatkan agen jualan yang menunjukkan konsistensi rekod jualan tahunan dan mengamalkan ciri-ciri perniagaan yang baik dan sihat. Tiada deposit yang dikenakan, tapi beberapa proses penandatangan kontrak dan butiran-butiran lanjut mengenai perniagaan diperlukan.

Disertakan di bawah ini, berkenaan butiran terma dan syarat pembelian buku-buku PTS untuk agen jualan baru:

Terma: C.O.D (cash on delivery)
Diskaun dagangan: 35% (atas harga kawasan Semenanjung Malaysia)
Penghantaran: Penghantaran adalah percuma ke seluruh kawasan Semenanjung. Tapi di kawasan Malaysia Timur, kos penghantaran adalah atas tanggungan pihak tuan.

Rujukan Lanjut : http://universitipts.com/index.php/site/comments/bagaimana_membuka_bisnes_mengedarkan_dan_menjual_buku_buku_pts/

Thursday, October 30, 2008

Anak Angkat

Semenjak dua menjak anak sulongku membuat masalah, kami(aku dan isteri) ditemukan dengan anak angkat tidak rasmi. Anak-anak ini merupakan kawan-kawan kepada anak sulongku. Ada yang sama tingkatan tetapi dikelas tercorot dan ada yang kurang satu tingkat. Semuanya di sekolah yang sama.

Mereka ini dari keluarga yang kekurangan dari banyak segi. Ada yang miskin, peniaga pasar malam dan ada yang baru dua bulan kematian bapa. Masing-masing seolah-olah dahagakan kasih-sayang dan keadaan yang lebih selesa..

Mereka ini mula berkampung di rumah kami setelah anak sulongku berkrisis dengan guru di sekolah pada hari Selasa dua minggu lepas. Wahasil dari itu, si sulong ini kena gantung sekolah lagi, dua minggu. Pada hari kejadian mereka ini membantu mencari si sulong ini yang telah menghilangkan diri pada hari itu. Kemudian pulang ke rumah bila sudah larut malam.

Semalam, bila aku pulang ke rumah yang agak lewat(10:30pm), mereka sudah ada di rumah. Menonton DVD dan borak-borak. Aku hanya menyapa mereka dan kemudian buat hal sendiri. Tidak aku tahu pulak jam berapa mereka pulang ke rumah, melainkan esok hari setelah mendapat laporan dari isteriku. Biasanya jam 12 tengah malam dan kadang terbabas ke jam 1.00 pagi. Kami telah menetapkan peraturan supaya mereka berada di rumah ini sehingga jam 12:00 malam sahaja. Selepas jam itu mereka boleh pulang atau jika ingin tidur di sini, silalah masuk tidur. Ini bagi memberi peluang untuk si sulong ini, bangun awal esok pagi dan kemudian dapatlah dia membaca buku.

Kami cuba melihat hikmah disebalik kejadian ini. Seolah-olah tuhan ingin memberitahu, lihatlah ada yang lebih teruk keadaan dari anak sulongmu. Tetapi, ibu atau ibu bapa mereka tidak menganggap mereka bermasalah. Mereka tidak perlu pun dipaksa membaca buku atau ke kelas tuisyen, waima ke sekolah pun. Mereka bebas pulang ke rumah bila-bila masa sahaja. Tidak kisah, kalau tak nak pulang pun. Mereka tidak perlu dipaksa untuk bangun bersolat subuh. Tidak solat langsung pun tiada siapa yang peduli. Cuma kelebihan mereka ialah sangat beradab dengan ibu bapa dan orang tua-tua.

Atau mungkin, oleh kerana kami tidak mahir mendidik anak sulong ini, maka ditambah lagi anak-anak yang sebaya dengannya supaya kami dapat mengasah bakat dan meningkatkan skil dalam mendidik anak.

Kami juga terasa diberi peluang untuk menjadi pendakwah. Sekarang sedang mencuba mencari pendekatan apa yang boleh digunakan ke atas mereka ini supaya dapat dijinakkan hati untuk mengamalkan amalan utama dalam agama, solat lima waktu. Kami masih memikirkan dan mungkin boleh dicuba dengan mengajar membaca al-Quran terlebih dulu. Kemudian baru boleh ditingkatkan kepada amalan yang lain.

Ia, kami sedang mencuba ini dan itu, kemudian boleh dilihat apa hasilnya. Doakan semoga kami berjaya.

Memohon:
Ya Allah, mohon diberi rezeki yang banyak dan yang berkaitan dengannya.

Ya Allah, kami memohon dijauhi dari mala petaka dan yang seumpamanya.

Ya Allah, kami memohon dijauhi dari perbuatan zina dan juga dijauhi dari punca mendekatinya.

Ya Allah, kami memohon kesihatan tubuh badan, fikiran dan amalan serta dihindari dari amalan yang membawa kepada keburukannya.

Ya Allah, kami memohon menjadikan anak-anak kami termasuk anak yang nama lain(anak angkat, anak saudara dan sebagainya) sebagai anak yang soleh dan solehah serta diberi kekuatan dan kemahiran untuk menjayakannya.

Amin Ya Rabbal Aa'lamin.

Wednesday, October 29, 2008

Hari Rabu - sisi gelapku

Seperjalanan ku ke tempat kerja pagi ini, berlaku dua kemalangan kereta terbabas. Satu masuk longkang dan satu lagi dua tayar naik atas di dua tempat yang berasingan. Masih segar-bugar. Kereta yang tayar naik atas, orang pun masih ada dalam kereta. Aku hanya mampu memerhatikan dan berdoa semuanya selamat. Tidaklah dapat aku menolong apa-apa kerana masa spare ku tiada. Inilah sisi hitam dalam kehidupan harianku yang sekali-sekala dikejutkan dengan kejadian yang sebegini.

"Ya Allah, jauhilah hambamu ini dari sekalian bala dan musibah".

Jika aku dikejutkan dengan kejadian sebegini yang biasa terjadi di sepanjang laluan perjalananku, kepada tuhanlah aku kembali. Amalan rutin yang agak lama ditinggalkan kembali diamalkan. Kitab yang sedang dibaca tetapi lama hari tidak dibaca, kembali dibaca.

Petikan Kitab mukasurat 118:

"Zikir (Mengingati Allah)


Buah keimanan yang pertama ialah mengingati Allah S.W.T. Saya terbaca kisah seorang salih. Dia mempunyai seorang bapa saudara yang kuat beribadat yang selalu didampingi. Dia bertanya:"Wahai pakcik, apakah yang sepatutnya saya lakukan supaya menjadi seperti engkau?" Dia menjawab:"Sebutlah tiga kali setiap hari "Sesungguhnya Allah S.W.T. memerhatikanku, Sesungguhnya Allah S.W.T. melihat apa yang aku lakukan."

Lalu lelaki salih tersebut mengamalkannya selama seminggu. Kemudian bapa saudaranya menyuruh supaya menyebutkannya tiga kali selepas setiap sembahyang, lalu dia mengamalkannya. Selepas seminggu dia menyuruhnya pula agar menyebut dengan hatinya, bukan dengan lidah. Akhirnya zikir itu menjadi kebiasaan kepadanya sehingga dia sentiasa mengingati Allah S.W.T.."

Selepas solat Zuhur di Masjid di sini, kembali aku membaca al-Quran. Mengikut buku catatan kecilku, bacaan terakhir pada 15 Oktober yang lalu dan sudah 12 hari aku tidak membaca al-Quran. Maka Surah Mariam pun kembali dibaca, bermula ayat 22 hingga tamat ayat 98. Jumlah helai dua setengah dan masa 15 minit. Itulah standard setiap kali aku membaca al-Quran.

Sebenarnya aku hanya meletakkan target sehelai sehari untuk membaca al-Quran. Perkiraanku, 10 helai bersamaan satu juzuk, 300 helai = 30 juzuk = 10 bulan. Dua bulan lagi reserve untuk bulan puasa dan syawal bagi menghabiskan lagi 30 juzuk. Jadi setahun lepaslah aku dari tuntutan al-Quran yang menghendaki khatam dua kali setahun.

Tapi apakan daya, sepatutnya telah habis khatam bulan ini dan aku masih dipertengahan juzuk(juz16). Maka perlu aku melibatkan daya usaha kepada 2 1/2 helai sehari yang bersamaan lebih kurang dua a'in. Pembacaanku juga selari dengan terjemahan yang telah ada siap dalam bentuk softcopy format pdf dalam pc. Kadang aku membaca terjemahan dulu dan kadang kemudian.

Inilah cara aku mengurangkan atau menghilangkan terus sisi hitam dalam hidup ini. Ada lagi rutin yang teralpa yang perlu diamalkan kembali.
Dan sesungguhnya...

Kehidupan dunia hanyalah sementara dan akhiratlah yang kekal abadi.

Thursday, October 23, 2008

Hujan

"Mai secawaen.."

Hampir setiap petang hujan turun, kadang lebat, kadang-kala rintik-rintik. Bila hujan lebat dan aku ada kelas petang, maka terpaksa juga ku redahi hujan ini. Jika tidak, ku tunggu hingga hujan pun reda, baru aku beransur pulang. Masa yang terluang itu diisi dengan bermain ping-pong kat ofis sini.

Isnin yang lalu, aku pontengi kelas web disebabkan hujan yang lebat ini. Kan dah basuh kuyup, hingga ke pakaian dalam pun basah. Jadi terus balik rumah, dah hilang mood nak pi kelas. Esok pulak bila pi kelas OOP2, member bagi soalan mid-term sem-sem lepas. Cikgu cakap, "nape tak datang, semalam kami review soalan sem lepas. Hari Sabtu ni datang tau, jam 10 ada kelas tambahan. Nak review soalan lagi." Hari Isnin takde kelas, cuti Deepavali. Lepas tu dah nak exam.

Pagi tadi hujan rintik-rintik juga, tapi area Senawang sajalah. Lepas tu, dah tiada hujan. Bila hujan ni kan, tentu aku kesejukkan, biasanya pekena "mai secawaen.." tapi cap Ali Cafe bukan cap HPA. Bukan apa, buat memanaskan badan. Sejak tiga hari lepas jugak, balik dari kerja dan kena hujan, aku kena Panadol sebijik + "mai secawaen..". Tahan la badan sikit, kureng le nak beringus hidung.

Petang ni kelas MS pulak. Aduss letih rasanya. Minggu lepas sesi pertama nak habis, baru aku masuk. Ini disebabkan hujan yang teramat lebat. Tunggu hujan reda, baru nak gerak. Sekarang ni dah mendung, kejap lagi hujan le tu. Sape ada ilmu mengelak ke, mengalih hujan ke, bagi mai sat.

Wednesday, October 22, 2008

Monday, October 20, 2008

Ke Pantai PD lagi

Semalam kami ke Pantai Teluk Kemang, PD sekali lagi. Kali ini kali kedua sekeluarga, tolak yang sulong kami ke sana, semenjak kami tinggal di Seremban ini. Sebelum ini pun sudah banyak kali kami ke sana dan sudah lupa kat mana kami parking dulu.

Kereta dan tong sampah
ABC Port Dickson RM3
View right side
View left side

Panorama Pantai PD Buat Rumah Ketam

Tidak dirancang pun. Sengaja untuk menceriakan keadaan dan mungkin melarikan diri sekejap dari masalah yang ada. Masalah ini masalah biasa anak sulongku. Hari sabtu dia kalut nak pergi konsert gig kat Stadium Bukit Jalil, macam-macam taktik yang kami atur bersama dengan abang angkatnya untuk mengagalkan dia ke sana. Berjayalah sudah. Tapi, hari sabtu itu jugak aku terpaksa melarikan motorsikal aku ke Jusco Seremban 2 atas alasan ’kerja’. Mereka berpakat untuk meminjam motor itu ke Ulu Bendung pulak. Melepak aku kat kedai buku dalam kompleks itu sepetang. Balik rumah, lari lagi. Ke Store pulak di Ampangan, bawa semua famili tolak yang sulonglah. Pusing-pusing The Store sampai dekat nak tutup dan berhenti pekena air A&W seorang secawan dan balik.

Masjid Telok Kemang

Baca kitab lah, bini aku.


Itulah petang semalam lari pulak ke PD. Anak-anak seronok giler, dari rumah lagi dah siap pakai baju untuk mandi laut. Sampai saja kat sana, tarik handbrake,terus depa lari terjun laut. Berendam sampai ke petang. Lapar, naik makan. Cari anak ketam, jumpa obor-obor tangkap dan main. 6:30 petang baru balik, turun sana sebelum asar lagi.


Sampai rumah, hujan teramat lebatnya. Jalan pun naik air, tidak boleh lalu. Sungai longkang penuh air hingga melimpah ke tebing. Malam, asyik tengok air banjirlah pulak. Jiran sebelah rumah pun dah berpindah ke rumah yang ke dalam sikit. Tolonglah dia angkat barang ke rumah barunya. Buat masa sekarang rumah sebelah sunyi sepi. Adus, kesian anakku, sudah hilang kawan-kawan dan kucing jiran yang selalu melepak kat rumahku.
Itulah cerita dua hari dua malam semalam.

Orang terbang

Wednesday, October 15, 2008

Seruan kali ke 2 untuk buat Master

Seruan pertama di sini.

Semalam kawan aku menyeru untuk buat Master bersama dengannya. Macam-macam lah motivasi yang diberikannya. Master yang dia buat ialah Pengurusan Sumber Manusia (HRM) dengan UUM di City Campus KL.

Kuliah sebulan sekali untuk satu paper dan memakan masa enam jam untuk sekali pertemuan. Pendaftaran telah beliau buat pada hari sabtu lepas dan kuliah akan bermula minggu depan. Semester ini beliau mendaftar dua paper sahaja iaitu HRM (Human Resouces Management) dan OB (Organization Behavior).

Setiap satu paper satu pertemuan setiap minggu, jadi beliau ada dua kali sebulan untuk dua paper ini. Jumlah semua paper ialah 12. Jadi beliau bercadang untuk ambil dua paper semester ini dan kemudian tiga paper semester depan. Begitulah seterusnya untuk tahun depan. Dua tahun setengah boleh lah habis 12 paper ini.

Stail belajar Master ini kata beliau, kadang tiada final exam. Kalau exam pun kadang boleh take home, kadang open book dan satu lagi macam biasa buat dalam dewan. Lagi, banyak tugasan dan presentation. Tugasan pun ada dibuat dalam bentuk kumpulan. Bahasa pengantar yang digunakan biasanya bahasa Inggeris, tapi ada juga campur bahasa melayu.

Berbalik pada aku, aku cadang hendak buat Master Pengurusan (MM) dengan UPM dan Major IT. Tapi tunggu habis Diploma IT ini dululah tahun depan. Kenapakah aku memilih UPM dan jenis Master ini. Pertamanya aku ingin mencari bidang kepakaran yang tersendiri. Dari penelitian terhadap semua universiti yang menawarkan master, inilah gabungan subjek yang terbaik yang aku rasakan. Kedua, aku ingin akses kepada maklumat mengenai bidang pertanian di universiti ini. Walaupun aku juga berminat untuk membuat master dalam bidang pertanian tetapi tiada master yang mempunyai gabungan seperti ini contoh Master Pengurusan dan Major Pertanian. Yang ada ialah Master Pengurusan Perladangan. Ladang apa yang aku hendak urus, kerja pun dalam bidang IT. Akhirnya, aku lebih suka belajar di dalam kampus universiti itu sendiri berbanding dengan cawangannya. Ini bagi mendapatkan suasana belajar di universiti dan mendapat bau dan aura yang harum lagi semerbak di universiti ini. Dulu pun pernah aku berada di sana selama tiga tahun(1985 -1988).



Jadi di sini disenaraikan subjek yang ditawarkan untuk master ini.

1. Organization and Bussines Management
2. Organization Behavior
3. Operation Management
4. Marketing Management
5. Accounting for Decision making
6. Financial Management
7. Strategic Management
8. E-Commerce
9. Web Technology
10. System Anaylisis and Design
11. Software Engeneering
12. Software Project Management

Aku cadang ambil tiga subjek untuk satu semester dengan gabungan dua subjek pengurusan dan satu subjek IT. Jadi, dua tahun boleh habis. Kos yurannya ialah RM15,690.00

Harap dimakbulkan tuhan impian aku ini. InsyaAllah.

Monday, October 13, 2008

Basuh anak

Semalam dalam perjalanan menghantar anak sulongku ke tempat tuisyen sempat aku mem’basuh’ minda anakku. Mengingati dia tentang SPM yang hanya tinggal 20 hari lagi. Berhenti enjoy, tumpukan kepada peperiksaan SPM ini. Jangan ikut kawan-kawan. Suruh sangat belajar ini sebab boleh, maksudnya dapat kalau berusaha. Jika tidak boleh, dudok pun kelas akhir tidak perlulah nak dihiraukan lagi.

Minta ada tujuan hidup, tetapkan matlamat dan cita-cita. Mak ayah tiada apa nak bagi, harta pun tiada. Hanya inilah saja pelajaran sebagai bekal. Kalau anak tokey kaya-raya, tak mengaji pun takpa dah. Esok habis SPM boleh terus kerja dengan bapak. Ini bapak kamu bukan tokey besar, makan gaji jugak. Kalau sijil SPM tidak elok, nak minta keja pun susah. Melainkan ada bakat bisnes, boleh buat bisnes. Ini tak nampak pun bakat bisnes, bakat nak merapu tu adala. Kalau nak bisnes pun perlu ada disiplin yang tinggi. Kalau asyik nak tuang sana tuang sini, pakai bangkrap bisnes.

Ini la sedikit sebanyak yang aku ingat aku cakap semalam, balik dari tuisyen aku tak cakap apa dah. Malam sebelum tidur aku pulak kena basuh dengan mak dia. Semua kesalahan anak letak atas bahu aku. Betul la tu, kalau tak cari kambing hitam tentu la tak tau nak salah siapa. Maka jadikan aku kambing hitam. Tapi aku tidak kisah dengan apa yang dilemparkan atau dibebankan ke atas bahu aku. Memang pun begitu. Terima lah tanggungjawab ini. Takkan nak salah ibu yang mengandung pulak. Atau kawan-kawan dia, atau pemerintah sekarang. Salahkan aku, boleh kata semua berbuat begini. Guru-guru, abang angkat dia, mak saudara dan anak perempuan no.2 pun gagah jugak.

”Sesungguhnya anak-pinak dan harta-benda itu adalah ujian ke atasmu”. Selagi dikurniakan akal yang waras, fikiran yang bernas dan tubuh badan yang sihat, maka bersyukorlah.

SPM bukanlah segala-galanya. Kalau gagal pun, nanti boleh ambik lagi. Ramai yang SPM tidak berapa elok pun berjaya jugak. Mungkin perangai ’tidak elok’ ini kontra ke atas kelakuan aku yang terlalu rajin mengaji tapi tak nampak apa pun hasil dari pengajian ini. Ambik degree bisnes, tapi apa bisnes pun tak buat. Masih dok makan gaji, tahap lama. Tak nampak kaya pun, atau sekurang-kurangnya senang sikit bila dah mengaji ada degree ni. Sekarang pun mengaji lagi, ambil IT pulak. Kena kata lepas ni, nak pi buat master pulak.

Sorong papan tarik papan
Buah keranji dalam perahu
Suroh makan dia makan
Suroh mengaji dia buat tak tahu.

Untung sekarang aku masih belum berputus asa. Disaat biniku yang banyak mendengar dan percaya pendapat dan idea orang lain, aku terjumpa semula buku belajar berfikir karya AM dan AH yang aku beli pada tahun1999. Dapatlah aku bertenang fikiran kerana telah terjumpa alat yang telah lama hilang atau mungkin terlupa kata ada. Dengan alat ini dapat aku menyerap semua idea dan pendapat yang diberikan kepadaku dengan hati yang lapang dan terbuka. Tidak lama lagi, pastinya idea terbaik akan dapat dikeluarkan. Tapi itu lah, masa makin suntuk dan dunia makin laju. Tindakan agresif perlu diambil. Ingat nak guna undang-undang tentera pulaklah. Aku suruh hang buat sajalah. Jangan nak songel lagi. Hulur buku bagi baca, jangan bagi keluar rumah langsung. Handphone pun katup. Cukup masa sembahyang, sembahyang. Masa makan, makan. Itulah pilihan terakhir. Sudah bagi peluang lama dah, tapi masih tidak tahu nak urus diri. Hanyut macam anak yang tak dak mak bapak.

Thursday, October 09, 2008

Blog Mendidik anak

Aku perlu agresif bertindak sekarang. Sebagai komitmen untuk menjadi bapa yang terbaik dan supaya kesilapan tidak berulang lagi maka aku menbangunkan blog baru ini. Koleksi Artikel Panduan Mendidik Anak.

Di sini boleh aku menghimpun segala koleksi artikel yang ada di alam maya dan fana ini. Buat permulaan aku cuba postkan artikel yang ada di Metro Online.

Malam ini juga ada majlis bacaan Yasin untuk para pelajar yang akan menduduki PMR dan SPM tahun 2008 ini di sekolah anak sulongku. Aku telah dicalonkan oleh isteriku untuk hadir. Dia tidak dapat hadir kerana perlu menghantar anak kedua untuk tuisyen add math. Tapi aku tidak gerenti penuh untuk hadir lagi. Sekarang musim hujan di daerah ini, jika hujan terlalu lebat aku melewatkan diri untuk pulang ke rumah. Semalam, aku sampai jam 9:30 malam.

Sebenarnya..aku sudah terlalu malu untuk hadir ke sekolah itu. Sebelum ini kamilah mak bapak yang selalu hadir ke kawasan sekolah itu bagi memastikan anak sulong kami masuk ke kelas. Juga telah dua kali dipanggil untuk sesi kaunseling dan mesyuarat khas mencari jalan penyelesaian untuk anak kami yang bermasalah itu.

Tapi..tengoklah nanti samada aku ada idea lain. Jika aku tidak ingin menghadirkan diri, adakah aku mempunyai cukup kekuatan untuk menentang arus. Dalam masa yang sama melukakan hati orang yang disayang.

Jika aku tidak pergi membaca Yasin di sekolah pun, selalu juga aku membacanya di mana-mana tempat dan ruang waktu yang sempat. Dan membaca Yasin ini sudah sebati dengan diriku. Ini adalah kekuatan yang aku ada berbanding dengan amalan yang lain seperi Solat Hajat, Qiamullail dan sebagainya.

Sambung lagi.. aku pernah menjawab salah satu soalan temuduga kenaikan pangkat yang sedang aku jawat sekarang dengan memberi penyelesaian membaca Yasin 44 kali. Ini sebagai menamatkan soalan yang tidak habis-habis ditanya mengenai pekerja bawahan yang bermasalah. Setelah satu demi satu jawapan yang aku beri terus juga ditanya apa lagi yang patut aku buat maka Yasin 44 inilah jawapan akhirnya.

Pergi tak pergi, pergi tak pergi, pergi tak pergi atau wa tukar ganti..Bini pergi, aku hantar anak tuisyen..macam mana?

Tuesday, October 07, 2008

SPM tidak penting

Sebulan lagi SPM2008 akan tiba, dan aku cuba melihat peperiksaan ini dari kacamata anak sulongku.

Hari ini dan semalam anakku tidak ke sekolah, hari Ahad lepas juga tidak hadir untuk ke kelas tuisyen. Dan pagi tadi juga semalam, kami tidak lagi membangunkan dia dari tidur untuk ke sekolah tapi sekadar untuk dia bersolat subuh.

Pesan kakak ipar juga emak saudaranya (seorang Cikgu di sekolahnya), jika lewat tidak payah ke sekolah. Buat disumpah seranah oleh cikgu-cikgu yang ada di sana. Sudahlah lewat, masuk ke kawasan sekolah macam sekolah sendiri, pengawas minta nama pun tak bagi.

Yah, SPM tidak penting lagi bagi aku. Tiada SPM yang baik pun Bapak Saudara aku boleh pakai Merc, ayahku yang sudah beberapa kali masuk keluar U dengan degree, masih jadi kuli. Aku mahu jadi Bos. Itulah pandangan aku pada pemikiran yang tidak matang yang ada dalam kepala otak anakku.

Cukuplah bagi aku yang dulu pernah dapat UPSR 5A dan PMR 6A. Sekarang SPM tidak penting bagi aku, minggu sebelum hari raya keputusan ujian Math moden aku dapat 35%. Aku tidak kisah pun, aku tidak peduli. Aku diamkan saja. Tapi mungkin ayah aku tahu sebab dia naik jumpa cikgu tuisyen untuk bayar yuran.

Jangan give-up encik, lepas raya ni ada masa lagi. Pesan guru tuisyen yang paling baik dalam Math. Moden pada aku. Aku tidak give-up, yang give-up anakku. Masa masih ada, tapi kalau tidak diberi masa untuk belajar, apa nak buat.

Encik tidak mahu, apa kami boleh buat.
Taik kambing bulat-bulat,
Dimakan jadi ubat,
Disimpan jadi azimat.

Tak dapet den nak nolong eh..

Friday, September 26, 2008

Tazkirah untuk diri

Dulu aku sering melarikan diri. Keluar jemaah, masuk hutan. Turun sungai atau pantai dan kadang-kadang dipanggil kursus ke luar daerah.

Sekarang aku telah terikat. Aku tidak dapat ke mana-mana lagi. Gerabak aku telah panjang, aku tidak boleh silap memandu. Nanti semua akan tergelincir. Hukumannya akan jatuh atas kepala aku jugak.

Untung ada laman blog yang boleh aku kunjungi. Di sana dapat aku keluar dari diriku dan cuba menghayati kehidupan orang lain. Di sana, ramai yang bahagia, tidak kurang juga yang menderita. Ada yang bahagia dengan bisnes penerbitannya, ada yang bahagia dengan universiti dan bukunya, ada yang bahagia kerana ilmu agamanya, ada yang bahagia kerana dapat menulis dalam blognya dan ada yang bahagia dengan keluarga masing-masing. Derita!, adalah seorang dua. Lebih banyak yang berbahagia.

Itu saja yang mampu aku lakukan. Dulu aku pernah memasuki kehidupan orang lain. Ada orang yang ‘menumpang menyandarkan bahu’ – untung aku tidak terperangkap lama dan selamat keluar. Aku tahu di luar sana, ramai lelaki yang telah terperangkap, ada yang dapat keluar dan ada yang tidak.

Sekarang aku tidak berani lagi memasuki kehidupan orang lain. Banyak perkara yang aku tidak diberi pengetahuan tentang apa yang tersirat atau hikmah yang berlaku. Sedangkan keluarga sendiri pun aku masih mencari jawapan. Kenapa dia begitu begini, sedang aku tidak. Kenapa dia buat perangai tidak elok, sedangkan aku dulu tidak. Baliknya aku jugak yang kena tanggung, kurang beri kasih sayang.

Sekarang, aku kena belajar berkasih sayang dan menumpukan perhatian.Tapi, bolehkah aku menelan semua kepahitan dan memberinya gula atau madu setelah apa yang dia lakukan selama berapa bulan kebelakangan ini. Aku sekarang tidak boleh berdendam.

Walau pun aku tidak berbapa diusia kecilku, aku tidak boleh menghukumkan anak-anakku. Tapi, sukar menjadi bapa bila tiada berbapa. Aku hanya berbapa sekadar lingkungan tiga tahun. Itu pun aku sendiri memilihnya untuk merasai kasih sayang bapa, walau terpaksa berpisah sementara dengan ibu kandung dan tinggal dengan ibu tiri. Ini berlaku semasa aku di Darjah empat hingga tingkatan Satu. Semua cerita ini, aku rahsiakan dari keluarga aku. Terkadang saja ibuku ingin membuka cerita.

Zaman sudah berubah, dunia makin maju. Maka perlulah aku mendidik anakku mengikut zaman. Tapi, teknologi itu banyak melalaikan dan merosakkan anak zaman sekarang. Kredit untuk ibubapa yang dapat mendidik anak menjadi insan yang beriman, beramal soleh dan cemerlang dalam kehidupan. Bersabarlah untuk bapa yang seperti aku yang kurang serba serbi ini. Sesungguhnya kehidupan ini sangat kompleks, ada banyak benda yang berkaitan sana sini. Adakala kita terlepas pandang.

Dan bila sudah terlepas pandang, susah untuk kembali membetulkan keadaan. Ya, trailerku panjang, jika tersilap memulas stereng besaku ke jurang.

Selamat Hari Raya Maaf Zahir dan batin. Moga latihan Ramadhan ini mencukupi untuk kekal amalan soleh sepanjang tahun.

Wednesday, September 24, 2008

C#

Semalam sebelum ke kelas C#(baca C sharp) ini aku sangat keletihan. Dalam perjalanan pulang untuk ke kelas, berhenti tidur sekejap di Hentian Nilai. Geng Bomba sudah mula stand-by di Lebuhraya. Ada dua kereta dan motor bomba di situ. Betul sungguh letih aku, sehinggakan kemalangan berdekatan susur keluar depan itu pun aku tidak sedar. Motor terbakar di tengah divider lebuhraya. Geng motor bomba bertungkus lumus memadamkan kebakaran. Aku tidak berhenti untuk melihat dengan lebih lanjut. Tak tahu apa jadi kepada penunggang motorsikal itu.

Petang itu kami (Aku dan Combi dari PD) menerima guru baru, Puan Nur. Tidak ada sesi kenal-mengenal. Kami diajar macam orang pandai(akhir kelas cikgu sudah tahu kami budak pandai, seorang dah ada diploma dan seorang lagi degree). Terpaksa mengaku faham walau pun tak faham apa. Sambung bab 2, struct, boxing dan unboxing. Dan masuk bab3, lagi pening – looping, do, so-while, for dan while. Kata guruku, ini subject yang paling core dan susah sekali. Ini baru permulaan, bab seterusnya lagi mencabar.

Rehat buka puasa sejam, aku tidak pulang berbuka puasa di rumah seperti kebiasaan yang dilakukan. Berbuka di Cafe Kolej sahaja. Makan apa yang ada sekadarnya. Sambung kelas jam 8 malam dan latihan praktikal tulis dan run coding. Nampaknya guru aku ini masih merangkak untuk menjayakan programming ini. Bantuan anak murid diperlukan. Kelas tamat jam 9.30 dan satu kuiz bawa pulang dan esok hantar kena disiapkan.

Pulang kelas letih habis, anak bongsu ajak layan pi kedai pun bo layan. Terus tidur. Solat Isyak sebelum sahur.

Sebagai komitmen untuk subjek ini, aku telah meminjam buku C# dari pustakaan UNITEN sebagai rujukan tambahan dan bercadang untuk belajar stail degree. Prepare before ke kelas and the sesi kelas lebih kepada menambah kefahaman dan menyelesaikan kemusykilan. Bukan lagi nak tunggu cikgu ajar satu-satu. Dan juga tak lupa pada Combi, perlu heret dia sama dalam gaya pembelajaran ini.

Juga bersedia untuk memperuntukkan lebih masa 2-3 jam sehari untuk main-main dengan bahasa programman ini. Bercadang untuk bercuti lebih kerap pada hari Selasa atau Rabu sebagai persediaan ke kelas atau ulangkaji selepas kelas.

Nota:
Ini adalah tulisan untuk memotivasi diri untuk menempuh cabaran bahasa programman C#.

Tuesday, September 23, 2008

Ibu

Semalam, setelah bank-in duit ke akaun mak:

"Mak, Cek dah masuk duit dalam akaun Bank Islam mak tak sat, RMXXX cukup kot mak nu?"

"Tak pa lah tu, hangpa pun nak belanja raya jugak" dan "bla bla bla, adik hang nu, bla bla.. ikan pekasam, mak mertua hang ni, bla bla.. demam bla bla.."

"Ok la mak, kami tak balik raya tahun ni, minta maaf banyak-banyak la mak"

"Mak pun serupa lah jugak"

Setiap kali dapat duit lebih aku pasti tidak lupa untuk memberikan wang kepada ibuku. Begitu jugalah kali ini. Apabila majikan aku mengumumkan bonus 0.45 gaji, aku sudah awal-awal lagi memberitahu perkara ini kepada ibuku. Dan semalam aku melaksanakannya.

dan begitu jugalah pada setiap kali gaji..

"Alaa..hang bagi buat apa, hangpa pun tak cukup."

"Tak pa, ambik dulu, nanti kira lain."

Kadang-kadang juga, ibuku ini menjadi banker untuk kami.

"Awat yang hang bagi banyak sangat ni?'

"Bayaq hutang kat mak, dulu yang cek dok pinjam."

"Mak tak ingat apa dah aih, dah halal dah.."

"Tak boleh la mak, hutang kena la kira hutang."

Dan tahun ini, adalah tahun yang buat pertama kalinya kami sekeluarga tidak beraya di kampung. Mak mertua sudah demam. Biasa terjadi sebelum ini, apabila kami lama tidak balik kampung semasa di Kulim dulu. Bila saja kami sampai balik, dengan tiba-tiba demam itu pun hilang.

Tidak susah untuk memahami orang tua-tua. Semenjak kematian bapa mertua aku dalam tahun 1992, aku belajar memahami orang tua. Melayan tabiat, mendengar cakap dan berdamping dengan mereka. Tidak lagi bantah-menbantah, bila apa yang dicakapkan tidak selari dengan pendapat diri.

Dan kemudian, seorang demi seorang pergi menemui Ilahi. Pastinya tidak kembali lagi. Tapi, aku tidak sudah terkilan lagi. Redha dengan pemergian mereka kerana aku telah melayan mereka dengan selayaknya. Ayah mertua, nenek mertua, Tok Wan dan bapa saudara sebelah perempuan, silih setahun dua kembali ke pangkuanNya. Al-Fatihah..

Friday, September 12, 2008

Gerak pantas

Gerak pantas ini lebih kurang sama dengan gerak-gerak khas. Perlu ada pelan, taktik atau strategi dan misi yang hendah dicapai. Perlu ada latihan cuba dan jaya. Perlu buat analisis SWOT macam team SWAT kat US jugak. Dan akhir sekali bab orang kita lemah sikit ini, ialah bab hendak menyediakan paper work. Atau orang Biz panggil Pelan Bisnes.

Bercakap bab buat Bisnes Plan ni, masa aku mengaji dulu inilah perkara yang antara paling mencabar yang aku kena buat. Projek Ternak Ayam kos RM 2 juta . Besar giler projek tu. Satu team lima orang, aku seorang saja jantan dan depa lantik aku jadi Pengurus Besar, gaji RM5k . Maka, banyaklah kerja kami kena buat. Lawat tapak, buat market survey, cari supplier dan lantik konsultan. Macam real punya. Ya la, paper nak submit kat AgroBank( dulu Bank Pertanian) dah tu nak pinjam pulak 1.5 juta. Wahasilnya, projek kami dikira berjaya dan pensyarah memberi markah A- untuk paper kami.

Tapi bukannya bab biz plan yang aku nak tulis ni. Sebenarnya nak cerita bab gerak pantas. Sekarang ini udah masuk bulan 9, dah 10 bulan aku ngan famili berhijrah ke sini. Antara matlamat ke sini ialah nak buat duit, tapi sehingga sekarang tak nampak lagi duit yang dikatakan banyak berada di Lembah Emas ini. Itulah, kena bergerak pantas sekarang ini. Nampak saja peluang tangkap, cuba dan jaya. Tak jadi, cari lagi. Nak cari emas noo, bukan senang. Kena korek-korek, ayak-ayak. Baru la nak nampak mas seciput. Itu pun kalau tempat tu ada emas lah. Tapi kalau dah sure banyak emas, siap kapal korek le. Tak main nak dulang-dulang lagi.

Mengikut sejarah hidup aku, biasanya aku buat projek ini hujung tahun dan melalut sampai awal tahun berikutnya. Pada masa itu, duit pun banyak sikit. Bonus sana, bonus sini. Ye lah, kalau tak dak duit nak buat projek apa. Projek anak, boleh la kot.

Hendak bergerak pantas ni perlu ada booster, kena ada trek yang betul. Kalau kat jalan biasa ni, camna nak lari 200 km/j. Kalu tak masuk parit, langgar pokok, kalau tak pun masuk kubur terus. Kalau highway lain lah. Suasana tu kena sesuai, kalau tak ada keadaan macam tu, kita create lah sendiri. Barulah kita berada dalam keadaan good condition. Nanti sambung lain, nak pi solat Jumaat dulu..

Wednesday, September 10, 2008

200 KM/J

Aku bercita-cita laju(tinggi). Sekarang ini mesin yang aku tunggani hanya mampu bergerak maksima 110 km/j. Masa perjalanan sehala untuk datang ke tempat kerja ialah 50 minit sejauh 60 km. Atas lebuhraya 50 km selama 30 minit. Puratanya 100 km/j atas highway.

Jika aku dapat mencari mesin yang bergerak selaju 200 km/j di atas highway, bayangkan betapa pantasnya dapat aku sampai ke destinasi. Atau pun lagi cepat aku ke alam kubur.

Berapa koskah yang perlu aku bayar untuk mendapatkan mesin ini? RM15 K atau RM30 K atau mau lebih lagi. Kos nak bela lagi. Ek er.

Pesananku , jika kamu memejut laju di Lebuhraya, jangan hendaknya kereta Pak menteri pula kamu potong. Nanti diharamkan jentera kamu dari bergerak di atas jalannya. Seperti yang pernah berlaku pada mantan Menteri Kerjaraya sebelum ini.

Moral cita-cita : Tidak salah bercita-cita tinggi, yang salahnya tidak bercita-cita langsung maupun untuk dunia waima akhirat. Maka, jadilah kita terawang-awang antara langit dan dunia. Sepertinya roh yang menanggung hutang.
Merah dan hijau, mana satu pilihan hatiku. Atau wa, kekal dengan yang biru.

Tuesday, September 09, 2008

Pelarian

Dulu semasa aku di Kulim, ada jiran depan rumah tu, berhijrah jauh dari KL ke Kulim, kenapa ya, rupa-rupanya mereka melarikan diri dari Bank..kerna hutang Kad Kredit yang tidak dapat dibayar. Tidaklah banyak, hanya 10K je berbanding aku, 7 kali ganda dari itu.

Sebenarnya bukan aku hendak cerita pasal jiran aku sangat (pinjam bahasa kesukaan bro hcj)..aku nak cerita pasal aku. Macam jiran aku ni jugak, aku pun semacam melarikan diri ke sini (N9). Yah..kerna hutang jua, kerna kad kredit juga. Tapi hutang itu,bukan aku tak bayar langsung, ya lah..bayar ikut suka aku.

Dan tadi sebentar, BICC ada call,

”En. Z ni ke? Saya dari BICC, En. Boleh tak bayar lagi RMXXX.”

”Boleh..gaji ni.”

”En. Bayar RMXXX ye?”

”Ya”

”Terima kasih, Assalamualaikum,”

”Waalaikumussalam w.b.t”.

Itulah, jika aku nak angkat henpon. Jika tidak biarlah saja..Tapi, kebelakangan pangilan ini makin berkurangan. Mungkin mereka sudah tidak larat lagi nak call. Minta lawyer pulak uruskan kot. Oleh kerna kurangnya call, nanti aku akan bayar semua hutang itu, tidak le semua sekali gus. Ciput-ciput gitu, sana sikit, sini sikit, janji Den bayor, jangan tak bayor. Kalu mati susah loo.. Roh tak sampai langit.

Pelarian aku ke sini, mendamaikan buat seketika. Jika di sana, berpucuk-pucuk surat ’cinta’ yang akan aku terima setiap hari. Ada yang datang terus ke rumah, ada yang ke ofis lama aku. Dan, sekarang ini pun begitu juga. Entah apa yang kawan-kawan aku di sana buat dengan surat itu pun aku tak tau. Mungkin mereka jual kira timbang kilo. Di sini, tiada gangguan surat-surat itu semua. Sebabnya, alamatnya belum ubah dong.

Akhir sekali, banyak punya banyaknya hutang aku ini, sampai AKPK pun tak boleh nak tolong. Orang sini cakap, ”tak dapat den nak nolong eh.”

p/s: pesanan dari penaja..janganlah kamu bagi hutang kat budak ni. Jangan dan ulang siaran.. Jangan sekali-kali (banyak kali tak pe). Tapi kalu nak menderma boleh le. Alhamdulillah..

Friday, September 05, 2008

Peperiksaan

Esok sepatutnya aku menghadiri peperiksaan Pengajian Sijil Usuluddin Modul 2, tapi apakan daya yurannya tidak dapat aku sempurnakan. Walau persediaan telah dibuat, membaca, mengulangkaji dan membuat summary tanpa membayar yuran sepenuhnya tentu aku akan dihalang dari menduduki peperiksaan ini. Biarlah dulu, nanti aku akan ulang ambil semula. Pengajian akan datang, buat Modul 3 pulak. Masih dengan MAINS.

Pengajian IT (Kejuruteraan Perisian) di Cosmopoint Seremban, sedang berjalan lancar. Minggu depan, kelas semester lapan akan bermula. Semester ini aku dapat ambil tiga subjek, satu subjek baru (OOP2 – C#) dan dua lagi subjek yang aku kantoikan semasa semester 5( Web dan Malaysian Studies). Peperiksaan yang lepas untuk OOP1-Java, rasanya boleh skor A. Samada A campur atau tolak atau tiada campur tolak, tapi pastinya cemerlang. Carry mark saja pun sudah ada 56/60. Pastinya jika aku masih di Cosmopoint Penang akan dicemburui oleh kawan-kawan.

Cerita pasal kantoi semester 5 tu ialah kerna aku tak diberi notebook. Notebook ini sepatutnya aku dapat dari Cosmopint Penang. Entah apa sandiwara yang dimainkan aku dicicirkan dari mendapat benda ni. Frust giler (cakap budak sekarang). Sebagai tanda protes maka aku tidak hadir ke semua peperiksaan akhir pada semester itu. Padan muka aku dan padan muka depa. Wahasilnya semester tu, satu point pun aku tak dapat. Entah camna pun tak tau aku berubah fikiran dan dalam masa yang sama aku pun telah pindakh ke area Seremban, maka tak jadilah aku nak kantoi terus. Nasib baik juga lah aku punya CGPA strong. Jika tidak habis la pengajian aku kat Cosmopoint ini.

Tolak semester ini ada lagi tujuh subjek yang perlu diambil. Kalau tiada aral, tahun 2010 habislah. InsyaAllah.

Wednesday, September 03, 2008

Penilaian Prestasi

Musim ini tiba lagi. Tiada persediaan yang aku buat. Biar jika ada ribut pun mau melanda.

Jaga tempat ini seorang diri, tidak dihargai. Tadi, baru sebentar dia datang lagi. Jika kamu mahu EE( Exceed expectation), sila kemukakan bukti. Markah instructed job 25%. Entah bila wujud, aku pun tak tahu. Maka aku pilih yang senang, ME (meet expectation) sahaja. Tidak perlu cari bukti, tidak perlu justifikasi dan declare apa-apa. Jika mau EE, tahu depan sahaja. Bolehlah aku menconggak strategi.

Tahun ini biarlah berlalu pergi atau aku yang pergi dari tempat ini. Atau biar bersilih ganti. Ini kerna aku tidak dihargai di sini.

p/s: skor paling rendah NI(need improvement), tahun depan mula lima tingkat skor. Paling rendah..tak ingat. Paling tinggi..role model.

Tuesday, September 02, 2008

Ucapan Selamat Menyambut Puasa 2008

Aku menerima sms dari Bos aku (dihantar pada 31 Ogos jam 10:39 pm) :-

AL-Ghazali:"Yang Jauh itu WAKTU, yang dekat itu MATI, yang besar itu NAFSU, yang berat itu AMANAH, yang mudah itu BERBUAT DOSA, yang panjang itu AMAL SOLEH dan yang indah itu SALING MEMAAFKAN."

Selamat menunaikan ibadah puasa Ramadhan dan solat sunat Terawih kepada semua.

Wednesday, August 27, 2008

Empat perkara wanita sangat perlu

There Are Four Things Women Must Have

First, she needs to feel appreciated for the unique individual that
she is. She needs to feel special, unlike any other woman. And she
needs to know that her man supports her in her endeavors.

Second, she needs to feel that deep intimate emotional connection.
She needs to have that emotional intimacy with her man. It's a
connection she shares only with him.

Third, she needs to feel like a woman. She needs to feel beautiful,
sexy, and feminine. She needs to enjoy all those things that come with being a woman.

And finally, she needs hot passionate sex. She needs to be seduced,
enticed, teased, and satisfied, over and over again. She needs to
experience new things, in new ways, including fantasies and roles. It
makes her feel desired, affirmed, and alive.

From : THE SECRETS OF FEMALE SEXUALITY(http://www.masterful-lover.com/)

Friday, August 22, 2008

Poligami

Aku masih setia dengan yang satu, tidak mahu atau sanggup aku menduakan yang satu ini. Walau kadang-kala terlintas jua keinginan di hati, tapi kerja poligami ini menuntut kesabaran yang tinggi, memerlukan banyak wang, masa dan tenaga. Sedangkan aku semakin kekurangan tiga benda yang aku sebutkan tadi.

Sebenarnya bukan ini yang aku nak ceritakan (guna bahasa brother HCJ), sebenarnya aku nak relate kan poligami ini dengan kerja aku sekarang. Aku masih setia dengan majikan aku ini. Walau berkali aku cuba berlaku curang (membuat kerja sampingan), namum aku gagal jua.

Macam-macam pekerjaan yang lain dari kerja asasi ini yang aku cuba lakukan, tapi satu pun tidak berjaya. Ia, aku masih setia. Majikan aku ini tidak sama sekali membenarkan kami berpoligami. Tidak seperti kamu kakitangan kerajaan, kamu sudah dibenarkan berpoligami disebabkan tekanan ekonomi sekarang ini. Maka bolehlah kamu berpoligami.

Apa yang kamu sedang buat dengan keizinan berpoligami dari majikan kamu itu..ada yang menjadi Jurufoto sambilan, ada yang bergiat dalam MLM, ada yang berniaga di Pasar Malam dan ada yang membuat projek kecil-kecilan, subkon kata orang sekarang.

Akhir sekali aku cuba berlaku curang dengan projek ternakan lintah, yang ditaja oleh biras aku. Sekarang ini kolam kanvas kat rumah aku pun sudah bungkus dan para lintah sekalian berpindah ke kolam simen di rumah biras aku. Dulu masalahnya, tiga bulan tak nampak anak-anak lintah yang keluar. Tapi sekarang, sudah pun ada akan hasilnya itu. Maka kejayaan itu, biras aku yang punyalah. Aku masih gagal.

Sekarang, teringin pula nak buat projek ternak ikan keli. Ternak dalam kolam kanvas dengan menggunakan teknologi moden. Modal RM20k, peralatan dibekalkan oleh mainkon. Empat kolam bersaiz 20 x 40 kaki dengan anak keli 4000 ekor satu kolam. 4000 X 4 kolam = 16000 ikan. Kadar kematian anak ikan 10%=1600 ekor. 16000-1600 = 14000 / 5(200gm seekor) = 2800 kg X RM4 = RM11200.
RM11200/3 bulan = RM3733 sebulan (Pendapatan kasar).


Adakah berbaloi? Mungkin jugak kerana tidak perlu berlaku terlalu curang.

Friday, August 15, 2008

Pening


Hari ini aku pening kepala..mungkin disebabkan bebanan untuk menyiapkan satu ujian dan dua tugasan aturcara Java. Semua soalan final tahun lepas. Dua hari aku bertungkus-lumus.Aku cuba menyalahkan badan kurang air yang menyebabkan aku pening.
Maka aku belikan air mineral 750ml, tapi pening aku tidak hilang jugak.

Tadi, lepas solat Jumaat aku tidur sebentar, agar pening kepalaku hilang. Tapi tidak juga hilang. Ada cara pantas untuk hilangkan pening ini, makan saja Panadol. Tapi aku tidak ingin makan ubat ini. Berubat hanya harus, wajib jadinya jika tidak tertahan lagi. Aku masih bertahan.

Mungkin aku kurang makan dan oleh itu darah tidak cukup ke kepala. Atau aku kurang tidur, ikut kata pakar kena tidur 8 jam satu malam. Aku hanya dapat tidur 6 jam saja. 11:30 hingga 5:30 pagi. Tak boleh nak adjust dah masa ni.

Lagi..apa yang nak aku kata. Mungkin aku kurang senaman. Petang nanti aku akan turun bermain badminton. Lawan puak muda sangatlah membuat aku teruja. Apatah lagi bila taktik aku menjadi. Kalah dan menang, tak kisah sangat. Janji enjoy. Moga-moga eksersais petang ini dapat menghilangkan pening kepala ini.

Monday, July 28, 2008

Fikirlah sendiri

Hari ini kami sedang diaudit oleh pasukan audit keselamatan di tempat kerja atau dikenali sebagai SEMS(Safety Excellence Management System) audit. Audit ini berkait rapat dengan OSHA(Occupational Health and Safety Act). Banyak perkara yang ditegur dan terkadang kami terlepas pandang mengenai keselamatan dan kesihatan di tempat kerja kami.

Aku tidak terkecuali antara orang yang ditanya samada pernah dihantar berkursus mengenai OSH ini. Juga kelayakan yang ada untuk mengendalikan peralatan elektrik dan komputer.

Mengenai alatan komputer memang ada, baru saja graduat dan berkonvo bulan Mei yang lepas. Tapi, tentang alatan elektrik minta maaf tidak pernah pun ada kursus yang dijalankan.

Aku pernah email kepada pihak pengurusan mengenai perkara ini seperti ini:

Tajuk : Arahan di luar bidang tugas dan merbahaya.

Salam,

Semenjak kejadian bau hangit yang berpunca dari kabel 3 fasa tidak diikat kemas dalam panel 415v aircond pada malam 24 Mei hari itu, saya merasakan sudah sampai masanya untuk tuan sedar dengan arahan yang membahayakan kesihatan dan nyawa saya. Tuan-tuan para eksekutif sekalian perlu sedar dan faham bidang tugas dan tanggungjawab saya di sini.

Pada malam kejadian bau hangit itu, saya telah diarahkan oleh En. RRR untuk memeriksa punca bau hangit itu dengan membuka panel elektrik aircond 415v. Apa akan jadi sekiranya berlaku sesuatu yang tidak diingin ke atas saya jika arahan itu dipatuhi. Saya pasti dan pasti tentu tuan-tuan sekalian akan lepas tangan. Ini kerana bidang elektrikal tidak termasuk dalam kompetensi saya. Dan lebih malang lagi mungkin saya tidak di’cover’ oleh insuran syarikat.
Kalau mati jadi mati katak lah, kalau terbakar maka sakit free saja dan kena lagi tindakan tatatertib. Nauzubillah himin zalik.

Sekarang pula, saya diarahkan oleh En. SSS untuk membuka penutup PAC(Precision aircond) bagi memeriksa samada berlaku kebocoran minyak dalam keenam-enam PAC di sini. Adakah ini termasuk dalam bidang tugas saya dan adakah saya kompeten untuk melakukan?

Saya harap tuan-tuan dapat clear dulu perkara ini, sebelum memberi arahan yang mungkin merbahaya kepada kesihatan dan nyawa saya.

Sekian.
Skru yang menyala kerana tidak diikat kemas dan telah berlaku percikan api -punca bau hangit.

Sekarang "lu fikirlah sendiri"..arahan yang tidak betul(tidak dalam bidang tugas) dan apatah lagi merbahayakan nyawa anda janganlah diikuti..moral cerita.

Friday, July 25, 2008

Stamina

Hari-hari yang aku lalui kebelakangan ini memakan tenagaku. Entah kenapa, sampai saja rumah sedari pulang dari kerja, aku telah kehabisan tenaga. Top-up dua pinggan nasi, campur lagi air tongkat ali, pun gagal untuk memulih staminaku.

Nak kata aku tiada duit sebab hujung bulan, pun tak juga begitu. Aku baru saja dapat duit dividen Koop yang berjumlah RM300 lebih. Dengan duit ini membolehkan aku makan apa saja yang halal untuk menambah tenaga @ lemak di badan.

Mungkin jugak aku sudah lama tidak bercuti, atau pun kerana masalah anak sulongku yang masih belum berubah. Kata pakar, bukan lemah badan tapi lemah mental (nanti kalu aku jumpa ayat yang power-edit balik).

Oh ya, sebelum aku terlupa, pagi-pagi aku dibekalkan dengan air milo secawan, roti Gardenia inti jagung sebantal di samping ubat homeopati@herba- Semangat, kumuh kecil dan red wave. Ubat ini bertujuan untuk mengurangkan lemak dalam badan.

Aku kan rajin menjaga kesihatan, setiap tiga bulan sekali aku akan pergi meneropong mata untuk melihat ke dalam badan, tengok apa yang tidak kena. Kaedah ini ikut pakar cakap - Iridologi. Bila nampak bulan sabit kat bawah mata hitam aku, itu tandanya lemak dalam badan banyak. Kalau bawah, maksudnya bahagian urat kaki banyak lemak.

Itu sebabnya aku disuruh makan ubat red wave ini dan kumuh kecil untuk sokong buah pinggang dalam proses cuci lemak. Baru sekarang aku teringat, dalam bab cuci mencuci toksid@lemak dalam badan ni, bukan saja toksid@lemak yang kena buang, vitamin dan mineral pun turut serta. Inilah jawapan kepada kekurangan stamina aku kebelakangan ini. Stop.

Thursday, July 24, 2008

Brother Hcj

Aku tahu di masa kini bro Hcj sedang meng’explore’ blog aku ini. Itu kerana telah aku ’expose’kan blog ini padanya.

Aku mengenali beliau setelah sama-sama mengikuti pengajian Diploma IT di Cosmopoint Penang pada Jun 2006. Sekarang Julai 2008, sudah dua tahun masa berlalu dan kami masih berhubungan. Beliau masih meneruskan perjuangan dan aku telah terpisah jauh ke selatan bersama pulak dengan Cosmopoint Seremban.

Sedikit sebanyak rahsia aku mungkin telah terbongkar di sini. Tadi sebentar, aku mengaudit kembali blog ini, mana lah tahu ada perkara yang sensitif atau tidak sengaja telah aku tulis di sini mengenai kawan aku ini. Rasanya, ini kali kedua aku mengaudit blog ini. Kali pertama, setelah bos aku tahu bahawa aku ada blog tersendiri. Pada masa itu, kalau tidak salah pada Disember 2007, bos aku sudah ’sound’ tentang blog ini. Jadi, buat apa lagi, terus saja aku menyekat laluan masuk blog dan hanya membuka pada seorang saja ’peminat’ aku, iaitu dengan mendaftarkan email beliau.

Setelah beberapa bulan dan keadaan kembali aman dan mungkin bos aku telah pun lupa tentang kewujudan blog ini. Maka inilah kamu dapat kembali menjenguk kandungan blognya di sini. Tapi, aku dengan sengaja menghilangkan kewujudan blog ini dalam profil diri.

Sebenarnya, tiada banyak benda pun yang aku cerita tentang bos aku ini. Cuma, adalah sedikit luahan ketidakpuasan dan mungkin ada juga janaan idea-idea yang dirasakan bernas untuk samada membetulkan keadaan atau diri bos itu sendiri. Itulah sebahagian dari tujuan adanya blog..tempat untuk meluahkan perasaan dan menyimpan diari kehidupan.

Akhirnya, mungkin adanya yang bertanya, kenapa bahasa yang digunakan agak skema. Jika kamu perasan pada permulaan penulisan blog ini bahasanya lebih pasar sikit dan kemudian semakin menjadi bahasa surat pulak. Ini atas nasihat sifupts supaya aku(blogger) menjadi penyumbang kepada memartabatkan bangsa dan bahasa. Tulisan yang menggunakan bahasa melayu tinggi ini akan sentiasa ’evergreen’.

Aku tak nak komplen bahasa blog yang kalian gunakan. Itu masing-masing lah..tapi he he bukankah bahasa itu jiwa diri si anak bangsa. Kalau haprak bahasa yang digunakan..”lu fikirlah sendiri,” kata Nabil..kuar kuar kuar.

Monday, July 21, 2008

Ketulusan

Ketulusan tidak boleh dibuat-buat. Mulut anda berkata, saya mahu membantu tetapi tingkah laku mempamerkan yang sebaliknya. Ketulusan hadir bersama hati yang bersih. Ia boleh dilihat, ia boleh dirasa dan ia tidak mampu berbohong. - Prof Muhd Kamil

Bacaan lanjut di sini http://muhdkamil.net/kehidupan/2008/07/16/prakata-travelog-dakwah/

Semalam, jalan-jalan di Pantai PD..hanya berdua-duaan..suami-isteri. Bicara tentang anak-anak, tentang tangung-jawab dan masih adakah cinta, kasih dan sayang. Sesungguhnya ujian ini amat berat baginya. Jika diukur dari segi kelulusan, SPM pangkat 3 ternyata amat membebankan. Mungkin ada dosa yang masih belum terhapus.

Sehinggakan dia..bagaikan nak gila..dan tidak tahu lagi memikirkan apa-apa. Anak sulungku masih juga begitu. SPM, tiga bulan lagi. Benteng untuk tidak melayan mengambil lesen motorsikal, juga telah roboh. Aku, masih begini. Tidak tahu meluahkan isi hati yang terbenam di lubuk sanubari.

Cakap saja, ada yang silap. Memang ada yang silap pun, kerna hasilnya begitu. Ketulusan hati lah yang mengatasi segalanya. Namun tulus itu terbit dari hati yang bersih dan murni.

Tuesday, June 24, 2008

Aku kaya RM

Apabila aku ada RM20-30 aku rasa dah kaya..apatah lagi jika aku ada RM200-300.
Bulan ini duit aku tak putus-putus, bermula duit gomen bagi rebat tunai, selepas itu dapat duit claim millage dan semalam cek dari income tax sampai pulak RM252..terlebih potong PCB. Dan gaji ini, aku akan mendapat RM lebih 2-3 kali ganda dari biasa.

Tapi..semalam jugak bank sudah telefon minta duit depa dan kad kredit pun banyak yang dok tunggu. Belum kira lagi, siapa cepat dia boleh dulu.

Aku punya stail kalau tak tak duit, aku offkan handphone aku, dan yang sebenarnya aku buang simcard dia dan bubuh simcard yang lain. Jadi bank tak boleh call, kalau aku ada duit, contoh dapat gaji, baru aku on balik handphone tu dan maka bertalu-talu lah call dari bank ni masuk. Jadi mana yang cepat dan sempat aku bayar, aku bayarlah dan bila duit habis aku OFF balik.

Cukuplah pasal cerita negatif ni, tak boleh banyak-banyak, nanti dia masuk dalam fikiran bawah sedar pulak.

Balik pasal cerita kaya ni, mengikut pengamal kuasa minda ni. Jika kita nak kaya kita mesti selalu cerita pasal duit dan minda perlu kena set bagi betul. Kita kena bersedia untuk kaya, jangan letakkan halangan kepada kepala otak kita untuk jadi kaya. Contoh dia bagi..kalau kaya jadi jahatlah, sombong bongkak dan sebagainya.

Atau aku tak boleh kaya sebab..bla bla bla. Selalu bersyukur atas nikmat yang dapat, walau pun seposen. Dan banyak lagi cerita dia, kalau nak tau lebih lanjut..bacalah buku si Amar Mahmood.
RM RM RM RM RM RM RM RM RM RM RM $$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$...∞

Sunday, May 25, 2008

Jika jiwaku tidak tenang

Pada suatu ketika datanglah seseorang kepada Ibn Mas'ud, seorang sahabat Nabi yang faham benar mengenai al-Quran, meminta nasihat kepada beliau seraya berkata: "Wahai Ibn Mas'ud, berilah nasihat yang dapat aku jadikan ubat bagi jiwaku yang sedang gelisah. Dalam beberapa hari ini aku berasa tidak tenteram, jiwaku gelisah dan fikiranku kusut; makan tak enak tidur pun tak nyenyak."

Maka Ibn Mas'ud pun menasihatinya dengan katanya: "Kalau penyakit itu yang menimpamu, maka bawalah hatimu mengunjungi tiga tempat iaitu ke tempat orang membaca al-Quran, engkau baca al-Quran atau engkau dengar baik-baik orang yang membacanya; atau engkau pergi ke majlis ilmu yang mengingatkan hati kepada Allah; atau engkau mencari waktu dan tempat yang sunyi, di sana engkau berkhalwat menyembah Allah seperti pada waktu tengah malam di mana manusia sedang nyenyak tidur, engkau bangun solat malam, meminta dan memohon kepada Allah ketenangan jiwa, ketenteraman fikiran dan kemurnian hati.

Seandainya jiwamu belum juga terubat dengan cara ini maka engkau minta kepada Allah agar diberikan-Nya hati yang lain, sebab hati yang kamu pakai itu, bukan lagi hatimu.

Selepas orang itu kembali ke rumahnya, diamalkannya nasihat Ibn Mas'ud itu. Dia mengambil air sembahyang kemudian diambilnya al-Quran terus dia baca dengan hati yang khusyuk. Selesai membaca al-Quran, berubahlah kembali jiwanya menjadi jiwa yang aman dan tenteram, fikirannya tenang, kegelisahannya hilang tanpa kesan.

Petikan dari Ulul Albab: Al-Quran kitab petunjuk serba lengkap Berita Minggu (Agama) 240508
Oleh Abdurrahman Haqqi
http://www.bharian.com.my/Current_News/BH/Sunday/Agama/20080524220006/Article

Friday, May 23, 2008

Bisnes buku : Komen dan jawap Sifupts

Sumber : //universitipts.com/index.php/site/comments/margin_keuntungan/

Thursday, May 22, 2008

Tip Survival Penerbit: Buku Kategori Apa Paling Menguntungkan

Jika saudara hendak menjadi penerbit, sebaiknya saudara buat kajian pasaran kategori buku apa yang saudara mahu terjuni.

Soalan ini adalah paling asas: Buku kategori manakah yang lebih menguntungkan dari sudut bisnes?

Lain jenis buku, lain gelagatnya dalam pasaran.
Sebagai contoh, jualan buku-buku remaja PTS sangat tinggi dari sudut jumlah unit yang terjual. Banyak judul novel remaja PTS dicetak 5 ribu naskhah setiap kali cetak.
Tetapi, buku-buku untuk bacaan remaja dibeli menggunakan wang saku yang dibekalkan oleh ibu bapa, oleh itu harganya tidak boleh terlalu mahal. Justeru, margin keuntungan buku-buku remaja adalah nipis.

Yang paling nipis margin keuntungannya adalah buku untuk kanak-kanak. Ibu bapa mempunyai persepsi buku kanak-kanak tidak patut mahal. Inilah faktor yang menyebabkan kita perlu menjual puluhan ribu unit bagi setiap judul buku kanak-kanak.

Dari sudut keuntungan, buku-buku bacaan dewasa lebih menguntungkan walaupun jumlah unit jualannya lebih rendah. Orang dewasa sudah bekerja oleh itu mereka mampu membayar lebih bagi buku yang mereka suka. Buku-buku agama adalah jenis buku yang paling banyak dibeli oleh pembaca dewasa.

Namun, yang paling menguntungkan adalah buku-buku profesional kerana golongan yang membeli buku-buku itu mempunyai pendapatan yang lebih tinggi.
Buku "Change!" ini dijual pada harga RM55 di Semenanjung dan RM58 di Sabah dan Sarawak. Buku ini adalah buku motivasi harga-mahal yang isi kandungannya ditargetkan kepada golongan pembeli profesional yang bercita-cita tinggi mahu naik cepat di tangga kejayaan.
Keuntungan daripada menjual 2000 naskhah buku profesional adalah sama banyak dengan menjual 10,000 naskhah buku remaja, dan sama banyak dengan menjual 30,000 naskhah buku kanak-kanak.

-------------------------------------------Nota Kuliah:
ainon@pts.com.my Hakcipta Terpelihara Universiti Terbuka PTS 2006
Dalam Kategori/Fakulti : (2) Diskusi Kuliah Permalink

Komen:

Zamri Mohammad on 05/22 at 09:34 AM
Salam puan,
Nisbah keuntungan 2:10:30 untuk buku profesional, remaja dan kanak-kanak ini untuk penerbit sajalah. Pengedar buku tetap mendapat diskaun 35% untuk semua jenis kategori buku, bukankah begitu?
Saya sudah tidak sabar lagi untuk memulakan bisnes buku berpandukan fakta ini.
Zamri Seremban.

Jawab:
Puan Ainon Mohd. on 05/22 at 03:55 PM
Sdr. Zamri Seremban,
Adalah tidak benar bahawa pengedar mendapat diskaun 35% bagi semua kategori buku. Dalam industri buku kanak-kanak yang belum pandai membaca, sebagai contoh buku belajar menulis, buku mewarna, buku belajar mengeja, buku belajar mengira, rata-rata pengedar meminta lebih daripada 50%. Malah ada pengedar yang meminta sampai 70%.

Monday, May 19, 2008

Biar hati jadi tasik, jangan jadi gelas

Sumber : MIDI 01/04/08


Seorang guru Sufi melihat anak muridnya sedang bersedih lalu bertanya; ”Kenapa kau selalu murung, nak? Bukankah banyak hal yang indah di dunia ini? Ke mana perginya wajah syukur mu?”

Jawab murid itu, ”Sejak kebelakangan ini hidup saya penuh masalah. Sukar untuk saya tersenyum. Masalah datang bertimpa-timpa,”. Sang Guru tersenyum lalu berkata;”Nak, ambil segelas air dan dua gengam garam, bawalah kemari. Biar kuperbaiki suasana hatimu itu.” Dan si murid melakukan seperti yang disuruh. ”Ambil garam tadi dan masukkan ke dalam gelas itu,” kata Sang Guru. ”Setelah itu cuba kau minum airnya sedikit.” Si murid melakukannya dan wajahnya berubah kelat.

”Bagaimana rasanya?” tanya Sang Guru. ”Masin, dan perutku jadi mual,” jawab si murid. Sang Guru ketawa dan berkata. ”Sekarang, ikut aku.” Sang Guru membawa muridnya ke sebuah tasik lalu menyuruh si murid taburkan segenggam garam dan tanpa membantah si murid melakukannya. ”Sekarang, cuba kau minum,” kata Sang Guru.

Si murid menangkupkan kedua tangannya, mengambil air tasik lalu meminumnya. Terasa sekali betapa air tasik yang dingin dan segar mengalir di tekaknya lalu sekali gus menghilangkan rasa masin air yang diminum dari gelas tadi. Sang Guru bertanya ”Bagaimana rasanya?”

”Segar, segar sekali,” kata si murid sambil mengelapkan bibirnya dengan tangannya. ”Terasakah rasa garam yang kau taburkan tadi?” soal Sang Guru. ”Tidak sama sekali,” kata si murid sambil mengambil air dan meminumnya lagi. Sang Guru hanya tersenyum memperhatikannya, membiarkan muridnya itu minum sampai puas.

”Nak,” kata Sang Guru setelah muridnya selesai minum.”Segala masalah dalam hidup ini seperti segenggam garam. Tidak kurang, tidak lebih. Hanya segenggam garam. Banyaknya masalah dan penderitaan yang harus kau alami sepanjang hidupmu sudah dikadarkan oleh Allah, sesuai untuk dirimu. Jumlahnya tetap, segitu-segitu sahaja, tidak kurang dan tidak lebih. Setiap manusia yang lahir ke dunia ini pun demikian. Tidak ada satu pun manusia, walaupun dia seorang Nabi, yang bebas dari penderitaan dan masalah.”

Si murid terdiam, mendengarkan. ”Tapi Nak, rasa ’masin’ dari penderitaan yang dialami itu bergantung kepada besarnya ’qalbu’(hati) yang menampungnya. Justeru, supaya tidak merasa menderita, berhentilah menjadi gelas. Jadikan ’qalbu’ dalam dada mu itu sebesar tasik.”

Thursday, May 15, 2008

Sudah Daftar Kursus Bengkel Penulisan Islamika


Friday, May 09, 2008


Notis! Sabtu 7 Jun 2008 Bengkel Projek ISLAMIKA


PTS ISLAMIKA akan mengadakan bengkel penulisan seperti di bawah:
(i) Buku-buku dalam siri "Islamika Buat Si Kecil"
(ii) Buku-buku dalam siri "Islamika Buat Si Remaja"


Tarikh: SABTU 7 Jun 2008
Tempat: Sekolah al-Ikhlas Taman Permata, Hulu Kelang, Kuala Lumpur.
Masa: 10 pagi - 12 tengah hari.


Daftar di sini. Tulis nama, emel dan nombor HP.


Wednesday, May 07, 2008

OCS Menuju Puncak Angsi

Oleh : Nazril Izham Nor Azmi

Pada 3 may 2008 yg lepas, Unit OCS di CoIT, telah menganjurkan satu dakian ke Gunung Angsi. berikut adalah catatan perjalanan ...

7am - kami berkumpul di CoIT dan bertolak sejam kemudian dgn menaiki bas setelah semua peserta tiba. Lebih kurang jam 9.30am - rombongan tiba di Kawasan Perkelahan Ulu Bendul, setelah bergambar kenang-kenangan bersama Ketua Unit Operasi, kami bertolak ke route Warong lebih kurang 2km sebelum kawasan perkelahan tersebut.

Selepas sesi penerangan, lebih kurang jam 10.05am kami memulakan dakian dengan dakian yang agak curam. Dengan bantuan En. Zamri dari DNIM sebagai penunjuk arah, En. Sollahuddin dari RMR dan En. Nah Wan dari Jabatan Kejuruteraan. 30 minit dakian yang pertama agak mencabar kerana dakian yang agak curam. Kami berehat seketika sebelum meneruskan perjalanan melalui trek balak sehingga sampai ke puncak yang pertama.

Kami mengambil peluang untuk berehat sekali lagi kerana selepas ini kami akan melalui trek yang agak mencabar. Setelah berehat, kami memulakan perjalanan semula dengan menuruni bukit sebelum mula mendaki semula menuju ke puncak Gunung Angsi yang berada pada ketinggian 825 meter. Pelbagai dugaan dan cabaran dilalui, Alhamdullilah semuanya selamat tiba di puncak dengan kumpulan pertama tiba lebih kurang jam 12.30tengahari dan yang terakhir tiba 30minit kemudian.

Selepas hampir sejam berehat, menjamu selera sambil menikmati pemandangan, kami memulakan semula perjalanan menuruni Gunung Angsi melalui route Ulu Bendul. Perjalanan yang agak sukar dan mencabar menjadikan dakian ini antara dakian yang sukar dilupakan oleh sesetengah pihak.

Tiba di Jeram Kak Lang, kami mengambil kesempatan untuk mandi manda sambil berehat. Air sungai yang sejuk dan deruan air yang agak laju, hampir membuat antara kami melupakan sebentar penat jerih perjalanan turun sebelum sampai ke jeram Jeram Kak Lang.

Selepas mandi manda, kami memulakan langkah semula menuju ke kawasan perkelahan Ulu Bendul. Kami mengakhiri perjalanan kami dengan orang terakhir tiba lebih kurang jam 6.45petang.

Bas yang kami naiki memulakan perjalanan pulang ke CoIT lebih kurang jam 7.45malam dan tiba jam 9malam di CoIT.

Kepada mereka yang mengikuti kembara ini, tuan/puan/cik/adik/kakak/abang/mak/ayah .. "korang semua memang best, hope kita dapat bersama lagi untuk aktiviti seterusnya."

Antara mereka yg terlibat ..
Nazril, Yusri, Shahman, Hafiz - trainee dari UNITEN, Rostam, Khairil, Azahari, Ros Azmir, Kak Dalila, Abang Rosli Limat, Abang Raja DC, Kama-NESE, Azrol, Zanzurina, Isfaruzi, En. Fauzan, En. Zulkifli - DNIM, kawan Cik Zanzurina dari KLCC Holdings kot ..
dan di bantu oleh En. Nah Wan , En. Zambri, En. Sollahuddin - RMR dan En. Jumari.

Menyusul kemudiannya ..
Zamri - DC CoIT, En. Rumaizi dan Cik Naza

Saturday, April 26, 2008

Sinarilah lebuhraya anda

Petang semalam, pulangnya dari tempat kerja di atas lebuhraya KL-Seremban selepas persimpangan Nilai, maka terpandanglah apa yang menjadi persoalan selama beberapa hari kebelakangan ini.

Sebelum ini saya dapati ada kerja-kerja menanam kabel di tepi lebuhraya. Maka timbul persoalan ”Nak buat apa tanam kabel kat tepi lebuhraya ni?” . Rupa-rupanya mereka ini sedang menjalankan kerja-kerja untuk memasang lampu jalan. Syukurlah sebanyak-banyaknya. Apa yang dicitakan telah hampir tertunai sudah.

Sebelum ini telah banyak kali saya terpaksa mengharungi kegelapan malam. Ini apabila saja melepasi persimpangan nilai sehingga ke RNR Seremban, kemudian kembali bergelap sehingga ke tol Seremban. Dengan kelajuan antara 90 ke 100 KM/J, menunggang motorsikal pada waktu malam dengan mengharapkan cahaya dari lampu motorsikal saja sangatlah merbahaya. Sampah-sarap seperti kulit tayar lori, besi dan kayu 3 tengah 2 tidak mudah dapat dilihat pada waktu malam dengan jelas.

Dengan terpasang lampu jalan di sepanjang lebuhraya yang menjadi laluan saya ini, risiko kemalangan dapatlah dikurangkan. Terima kasih PLUS.

Maha suci Tuhan yang memudahkan ini(perjalanan atau kenderaan) bagi kami, dan tiadalah kami berkuasa mempergunakannya tanpa kurnia dari Engkau. Sesungguhnya kami akan kembali kepada Tuhan kami.

Tuesday, April 22, 2008

21 PEDOMAN BUAT ISTERI (oleh Jabatan Kaunseling Kekeluargaan JAKIM)

21 PEDOMAN BUAT ISTERI

1.Terima Lelaki agar Dia Menerima Anda
Mungkin tiada perkataan yang lebih sesuai untuk menyatakan ini selain dari "Terimalah lelaki sebagai sediakala". Terima dia sebagai lelaki.
Yang penting untuk anda mengetahui ialah mengenai lelaki, bukan mengubahlelaki.
Jika anda mahu mengubah personaliti lelaki yang menjadi kekasih anda atau suami anda, dia mungkin akan menjadi insan yang lain, yang mungkin tidak anda sukai, dan tidak menyukai anda.

2.Fahamilah Lelaki Agar Dia Memahami
Anda cuba memahami perangai sedia ada pada seorang lelaki dan menyesuaikan perangai itu dengan diri anda, adalah lebih baik dari cuba mengubahnya dan beranggapan bahawa ianya tidak sesuai dengan anda.
Asalkan perangai itu tidak bertentangan dengan kehendak agama dan kesopanan budaya. Dengan cara itu lelaki akan cuba memahami anda dan menyesuaikan dirinya dengan diri anda.

3.Berubah Untuk Menikmati Perubahan
Sekiranya anda mahu mengubah perangai lelaki, malah perangai sesiapa pun,anda tidak akan mampu berbuat demikian. Kerana insan itu sendirilah yang akan mengubah perangainya jika dia mahu.
Anda cuma boleh memujuk dan mempengaruhinya agar berpihak kepada anda. Anda sendiri perlulah sanggup berubah kepada perangai yang lebih baik untuk membolehkan seseorang lelaki berubah memperbaiki dirinya.

4.Sanggup Memberi Untuk Menerima
Di atas segala-galanya, apa yang penting untuk anda lakukan ialah sanggup memberi lebih banyak dari yang anda sanggup terima dari seorang lelaki. Dengan itu, anda mungkin akan menerima lebih banyak dari yang sanggup anda beri.

5.Percaya Untuk Dipercayai
Sekiranya anda tidak mempercayai lelaki, janganlah anda harapkan lelaki itu percaya kepada anda. Hidup ini meminta pada yang ada, merajuk pada yang sayang.
Untuk membuat orang lain percaya kepada anda bukanlah perkara mudah, bagi menyebabkan orang lain tidak percaya pada anda bukanlah payah.
Apabila dia sudah tidak percayakan anda, amat sukar pula untuk dia mengubah pendiriannya.

6.Menangkan Lelaki Untuk Menang
Mengenal lelaki bukanlah untuk mengalahkan lelaki, kerana dalam kehidupan suami isteri, sepatutnya sama-sama menang dalam semua aspek kehidupan.
Dalam satu perkahwinan ada dua kuasa, pertama kuasa suami, kedua kuasa isteri.Kuasa suami adalah memulakan dan meyuarakan.
Kuasa isteri adalah samaada bersetuju atau tidak. Sekiranya kedua-duanya menyalahgunakan kuasa, maka rumahtangga akan menjadi porak-peranda.
Dari itu rujuklah kepada agama untuk menghalusi apakah yang boleh dilakukan dan apakah yang dilarang.

7.Sifat Negatif Membuahkan Kesan Negatif
Ramai wanita yang mencabar dan celupar terhadap suaminya. Ramai juga yang bersifat pendesak, terlalu banyak meminta, merendah-rendahkan suaminya, membandingkan suaminya dengan lelaki lain, dan memaki hamun suaminya.
Sekiranya anda bersifat sedemikian, walau bagaimana kenalpun anda kepada suami anda, anda bukanlah seorang wanita yang bijak. Andalah yangmungkin menjadi sebab mengapa suami anda merasa tertekan, tidak selesa, banyak berdiam diri, selalu masam muka dan sebagainya lagi yang tidak menyenangkan diri anda.
Andalah yang patut berubah.

8.Bertanggungjawab Akan Menikmati Kesan Tanggungjawab
Sebenarnya tanggungjawab wanita terhadap suaminya tidak akan berubah walaupun dunia ini menjadi semakin maju. Begitulah juga tanggungjawab suami kepada isterinya. Selagi anda menjalankan tanggungjawab anda dengan sempurna sebagaimana yang digariskan olah agama, anda tidak perlu risau apapun.
Allah akan menempatkan anda dipihak yang benar, dan anda tidak akan rugi apa-apa.

9.Kritikan Akan Membuahkan Kritikan
Kritikan merbahaya kerana ia menjadikan lelaki itu defensif dan sedaya upaya ingin mempertahankan dirinya.
Ia bahaya kerana melukakan nilai diri lelaki, menjejaskan rasa kepentingan dirinya, dan menyebabkan dia rasa kecewa kepada anda dan mungkin akan mengkritik anda pula.

10.Beri Lelaki Apa Yang Dia Mahu
Dia akan melakukan apa sahaja untuk anda dan memberi apa yang anda mahu. Ada dua perkara besar yang dimahukan oleh manusia iaitu:-
(1) Kehendak Seks dan
(2) Kehendak untuk menjadi penting.
Setiap orang dewasa mahukankesihatan, makan, tidur, wang, kepuasan seks, anak-anak yang terjaga, rasa dipentingkan dan hidup yang bahagia dunia akhirat.
Berilah lelaki apa yang dia mahu dan apa yang boleh anda berikan.

11.Tunjukkan Minat Tulen Terhadap Lelaki
Dia akan menunjukkan minat terhadap anda.
Dengar apa yang ingin dikatakannya, walaupun ianya tentang dirinya sendiri atau mengenai kerjanya, ataupun kesukaannya.
Lebih berminat anda padanya, maka lebih berminatlah dia kepada anda.

12. Senyuman Itu Tanda Kasih Yang Tidak Perlu Dibayar
Anda tidak perlu membayar apa-apa utnuk senyum pada lelaki yang anda kasihi.
Dia akan senyum kembali pada anda. Betapa nikmatnya senyuman yang dilemparkan kepada anda itu, begitu jugalah nikmat yang dirasanya apabila anda senyum padanya.
Senyuman menyebabkan lelaki suka pada anda.

13.Panggilah Lelaki Dengan Panggilan Manja
Sebagaimana anda mahukan lelaki memanggil anda dengan nama yang baik dan nada yang lembut, begitulah pula lelaki.
Dia mahukan anda memanggilnya dengan lembut, merdu dan manja, sesuai dengan sifat anda sebagai wanita.

14.Hormati Dia Sebagai Lelaki
Dia akan menghormati anda sebagai wanita.
Jika anda berusaha untukmemahami sikapnya dan bertolak-ansur dengannya, dia juga akan melakukan perkara yang sama terhadap anda.
Wanita patut menghormati lelaki yang menjadi suaminya, dan memberi penghormatan tidak akan merendahkan kehormatan diri sendiri, malah menjadikan diri lebih terhormat.

15.Dengarlah Dengan Baik
Antara masalah besar dalam rumahtangga ialah apabila masing-masing suami isteri tidak mahu berbincang secara terbuka. Dengarlah dengan baik apa yang diperkatakan oleh lelaki, nescaya dia akan mendengar pula apa yang ingin anda katakan.

16.Bercakaplah Tentang Apa Yang Disukai Lelaki
Lelaki tidak suka mendengar celoteh wanita, mengenai hal-hal remeh-temeh yang biasanya diceritakan oleh wanita kepada wanita.
Lebih baik bercakap perkara yang menjadi kesukaannya dan berkaitan dengan minat anda untuk membantu kerjayanya atau membantu mempertingkatkan ekonomi rumahtangga.

17.Katakanlah Bahawa Dia Penting Dalam Hidup Anda
Dia akan menganggap anda penting dalam hidupnya. Antara kesilapan wanita ialah suka merendah-rendahkan suaminya, atau menganggap bahawa sekiranya perceraian berlaku, ramai lelaki yang lebih baik sikapnya dan sifatnya yang sanggup menjadi suami.
Mungkin begitu jugalah suami anda berfikir mengenai anda.

18.Jangan Katakan Penyesalan Mengahwininya
Apabila anda menyatakan penyesalan mengahwini suami, suami anda akan menyesal mengahwini anda, walaupun dia tidak menyatakannya.
Menyatakan penyesalan berkahwin menunjukkan pendeknya akal anda dan lemahnya anda dalam menghadapi dugaan hidup.
Sepatutnya anda berusaha untuk merasa gembira mengahwini suami anda.

19. Elakkan Pergaduhan
Ada wanita yang menunggu-nunggu saat suaminya menegurnya atau menasihatkannya, kerana dia sudah sedia dengan peluru-peluru tohmah dan kejian serta airmatanya.
Untuk mengelakkan kejadian yang tidak diingini berkaitan rumahtangga, elakkan pergaduhan, dan janganlah anda pula yang memulakannya.

20.Jangan Menyalahkan, Minta Maaf Bila Bersalah
Sekiranya anda sukar meminta maaf atas kesalahan anda, dan sebaliknya amat suka mencari kesalahan lelaki, dia akan menganggap bahawa anda adalah seorang yang keras kepala dan keras hati, sukar dibentuk.
Lebih buruk lagi dia mungkin merasa bahawa dia telah gagal membentuk diri anda sebagai isterinya, dan mungkin bersebab dari itu, dia cuba mencari jalan keluar.

21.Hidup Bukan Hanya Di Dunia
Banyak masalah timbul kerana manusia biasanya bertindak dengan akal yang sempit dan tindakannya berbentuk keduniaan. Kejayaan anda di akhirat adalah bergantung kepada betapa baiknya anda kepada suami anda dan betapa bereskah tanggungjawab anda terhadapnya.

Friday, April 18, 2008

Make it perfect wahai bapa.

Inilah istilah yang boleh digunakan untuk menjadi bapa kepada anak-anak remaja sekarang.

Kenapa?
Remaja sekarang (bermasalah) cuba menutup kelemahan diri mereka seperti malas sembahyang dan belajar dengan mencari apa saja kelemahan yang ada pada bapanya untuk dijadikan alasan. Bagaimana bapa dapat menutup kelemahan ini. Jadilah sesempurna yang mungkin.

Persoalannya pula, apakah kesempurnaan itu dan apakah sandarannya. Tentulah amalan agama yang menjadikan seseorang itu sempurna dan inilah sandaranya.

Tidak perlu lebih-lebih pun, cukup sekadar menghidupkan amalan agama dalam diri dan keluarga. Sembahyang berjemaah dengan keluarga sekali-sekala. Sembahyang berjemaah di masjid sentiasa, terutama waktu Subuh dan Isyak. Membaca al-Quran setiap hari, berhiburlah jika mahu dengan alunan zikrullah dan bacaan al-Quran. Dengar nasyid pun jangan. Nonton tv sekadar berita dan isu-isu semasa.

Bacalah doa disetiap aktiviti seperti doa sebelum makan, semasa menaiki kenderaan dan sebelum tidur. Tasbih sentiasa ditangan dan zikirlah dengan dengan zikir yang biasa-biasa sahaja. Tasbih, tahmid, takbir , istigfar dan salawat ke atas nabi SAW sebanyak 100 pagi dan seratus petang. Atau jika mahu boleh ditambah dengan zikir harian Imam al-Ghazali sebanyak seribu sehari itu. Hiduplah seperti waliullah yang tidak tahu marah-marah, kuat bersabar dan sentiasa zikrullah dimulut.

Akhir sekali pesanan untuk diri sibapa ini, jika tidak mahu jadi idola jangan jadi bola.

Wednesday, April 16, 2008

Jualan Pesta Buku 2008: Top 20 Fiksyen Remaja

Tuesday, April 15, 2008

Jualan Pesta Buku 2008: Top 20 Fiksyen Remaja

1. Dear Yayah 4
2. Aku Mahu Teman Tapi Mesra
3. My Secret
4. Tak Bisa Memilihmu
5. Aku Mahu Buli
6. Melah Melia 2
7. Sarah dan Anting-anting
8. Dua Dunia
9. Impiana II
10. Sekolah Menengah
11. Tabik Cikgu
12. Aku Mahu Popular
13. Kecempreng Man
14. Kembar Terpilih: Di Ambang Maut
15. Dear Ayah 3
16. Shelock Holmes: Perunding Detektif Pertama Dunia
17. Impiana
18. Dear Yayah 2
19. Ini Suatu Cerita
20. Sarah dan Kasut Tumit Tinggi

Pesta Buku 2008: Top 10 Fiksyen Dewasa

Tuesday, April 15, 2008

Pesta Buku 2008: Top 10 Fiksyen Dewasa

1. Salju Sakinah
2. Tunnels - Terowong
3. Warkah Cinta Berbau Syurga
4. Salahudin Ayubi: Penakluk Jerusalem
5. Laskar Pelangi
6. Syahadat Cinta
7. Sang Pemimpi
8. Edensor
9. Opera Angkasa
10.Tariq: Menang ataupun Syahid

Pesta Buku 2008: Top 12 Buku Agama

Tuesday, April 15, 2008

Pesta Buku 2008: Top 12 Buku Agama

1. Rahsia Islam di Cina
2. Travelog Haji: Mengubah Sempadan Iman
3. Quran Saintifik
4. Terapi Solat Tahajud
5. Aisyah: Keanggunan Sebenar
6. Mengharap Kasih Sayang Tuhan
7. Hiasi Diri dengan Doa
8. Menjadi Muslim Terbaik
9. Akrab dengan Tuhan
10. Khadijah: Cinta Abadi Kekasih Nabi
11. Biografi Muhammad bin Abdullah
12. Dato' Dr. Harun Din: Menjawab Persoalan Fikah Harian

Pesta Buku 2008: Top 17 Buku Motivasi dan Umum

Tuesday, April 15, 2008

Pesta Buku 2008: Top 17 Buku Motivasi dan Umum

1. Ahmadinejad
2. Minda Muslim Super
3. 55 Silap Mata Mudah
4. Setengah Berisi Setengah Kosong
5. Motivasi Alihan untuk Pelajar
6. Kaya Dengan Rumah
7. Kerjaya Dalam Bidang ICT
8. Rahsia Bisnes Orang Cina
9. 55 Petua Orang Berjaya
10. Tip-tip Cemerlang Daripada al-Quran
11. Rahsia Buat Duit dengan Ebay
12. Master Your Mind, Design Your Destiny
13. Kuasa Hijrah Kuasa untuk Berubah
14. Petua Orang Cemerlang
15. Rahsia Melabur dalam Unit Amanah
16. Langkah Bestari Isteri Mithali
17. Hidup Tenang Walaupun Berhutang

Wednesday, March 19, 2008

Petua Mencuci Hati

Petikan dari blog : http://disertasi.blogspot.com/2007/11/petua-mencuci-hati.html

Khamis 29 Nov 2007

PETUA MENCUCI HATI

Oleh : Datuk Dr Haji Mohd Fadzilah Kamsah

Segala aspek kehidupan ini bermula daripada hati. Oleh itu di bawah ini ada beberapa cara bagaimana hendak mencuci hati. Diolah oleh pakar motivasi Datuk Dr. Haji Mohd Fadzilah Kamsah.
1. Dirikan solat dan banyakkan berdo'a - Ini adalah salah satu kaedah yang sungguh berkesan. Semasa berdo'a turut katakan "Ya Allah! jadikan hatiku bersih"

2. Selawat ke atas Nabi Muhammad s.a.w paling minima 100 X sebelum tidur - Ini merupakan satu pelaburan yang mudah dan murah. Di samping dosa-dosa diampunkan, otak tenang, murah rezeki, orang sayangkan kita dan mencetuskan semua perkara kebaikan.

3. Solat taubat - Selain daripada memohon keampunan, dapat mencuci hati dan menenangkan minda.

4. Membaca Al-Quran - Selain dapat mencuci hati juga menenangkan jiwa, penyembuh, penenang, terapi. Sekurang- kurangnya bacalah "Qulhu-allah" sebanyak 3X.

5. Berma'af-ma'afan sesama kawan setiap hari - Semasa meminta maaf perlu sebutkan.

6. Bisikan kepada diri perkara yang positif - Jangan sesekali mengkritik, kutuk diri sendiri, merendah-rendahkan kebolehan diri sendiri. Katakan lah "Aku sebenarnya (perkara yang elok-elok belaka)

7. Program minda / cuci minda - Paling baik pada waktu malam sebelum tidur, senyum, pejam mata, katakan di dalam hati "Ya, Allah cuci otak aku, cuci hatiku, esok aku nak jadi baik, berjaya, ceria, bersemangat, aktif, positif". Menurut kajian saikologi, apa yang disebut sebelum tidur dapat dirakamkan sepanjang tidur sehingga keesokan harinya - CUBALAH!!).

8. Berpuasa - Sekiranya dalam berpuasa terhindar dari melakukan perkara-perkara kejahatan.

9. Cuba ingat tentang mati (Sekiranya hendak melakukan sesuatu kejahatan, tidak sampai hati kerana bimbang akan mati bila-bila masa).

10. Kekalkan wuduk.

11. Bersedekah.

12. Belanja orang makan.

13. Jaga makanan - jangan makan makanan yang subhat.

14. Berkawan dengan ulama.

15. Berkawan dengan orang miskin (menginsafi).

16. Pesan pada orang, jadi baik.

17. Menjaga pacaindera (mata, telinga, mulut...dsb), jangan dengar orang mengumpat.

Dicatat oleh iskandar zulkarnain di 5:51