Saturday, December 22, 2007

10 konsep hidup sederhana Dr Azwan.

Salam Sejahtera,

Nampaknya aku betul-betul dapat berguru dengan Dr. Azwan ini.

Ini lagi penulisan beliau yang dapat saya manfaatkan:

Rujukan : http://drazwan.blogspot.com/2007/09/kesederhanaan-atau-di-bawah-paras.html

10 cadangan saya untuk model bersederhana ialah:

1. Pendapatan saya mestilah cukup untuk membayar rumah tempat saya tinggal, sebuah atau dua buah kereta, bil-bil utiliti. Malah terdapat baki 10%-20% untuk saya simpan daripada keseluruhan pendapatan untuk tujuan hari tua dan kecemasan. Yang paling penting saya tak perlu meminta-minta.

2. Saya mempunyai simpanan pendidikan untuk anak-anak saya

3. Saya mempunyai insuran perubatan untuk saya dan keluarga

4. Saya mempunyai simpanan tunai kecemasan sebanyak RM 50,000.

5. Saya mempunyai simpanan RM 100,000 di dalam bentuk pelaburan di tabung-tabung amanah.

6. Saya mempunyai dua buah hartanah berbentuk rumah yang disewa tidak termasuk rumah yang saya duduk.

7. Saya mempunyai simpanan KWSP yang berjumlah RM 1,000,000 sebaik sahaja saya bersara pada umur 60 tahun yang boleh menjana pendapatan pasif RM 8,000 sebulan selepas bersara supaya saya tak perlu memohon bantuan kewangan daripada anak-anak saya.

8. Saya mengerjakan haji pada umur 45 tahun atau lebih awal. Saya dan isteri melaksanakan umrah setiap 3 tahun jika umur kami panjang.

9. Selepas bersara, dengan wang simpanan saya, saya boleh memberi pinjaman pendahuluan 20% untuk anak-anak saya membeli kereta atau rumah supaya mereka tidak perlu membuat pinjaman persendirian yang dikhuatiri berunsur riba. Saya boleh memberi pinjaman kepada mereka wang saya sekiranya mereka tiada duit tetapi mahu berkahwin tanpa mereka perlu membuat pinjaman persendirian di bank-bank.

10. Saya boleh membayar zakat pendapatan tanpa gagal.

Ini adalah contoh kesederhanaan yang mungkin kita boleh capai sekiranya berusaha. Tanpa usaha, usahlah bercakap tentang hidup bersederhana. Hidup tanpa meminta-minta adalah satu kesederhanaan. Adakah anda rasa hidup anda sederhana sekiranya anda perlu meminta simpati anak-anak anda ketika anda tua?

Ini juga sudah tentu bukan kaya kerana orang kaya tentu mempunyai lebih banyak harta dan rumah daripada apa yang saya cadangkan. Mempunyai 3 buah rumah adalah sesuatu yang sederhana dan kita boleh capai InsyaALlah.

Kesederhanaan yang saya cadangkan ini sekadar untuk kita hidup tidak meminta-meminta ketika tua. Cukup wang untuk kita melaksanakan ibadah dan malah boleh membantu kepada mereka yang memerlukan.

Thursday, December 20, 2007

Motivasi mengenai wang

Dipetik dari blog Dr Azwan:

Tuesday, July 24, 2007

BASIC RULE NO 5 & 6 - Guide To Investing (RDPD 3)
Assalamualaikum WBT,

Dipetik daripada buku "Guide To Investing" (Rich Dad poor Dad Part 3)- Basic Rule No 5 & 6:
m/s 109 - 111.

Seorang pelabur mesti bersedia apa pun situasi yang berlaku. Seorang yang bukan pelabur (non-investor) cuba untuk mengagak perkara yang akan berlaku dan bila ia akan berlaku.

"Apa maksudnya?"Saya bertanya

"Pernahkah awak mendengar seseorang pernah berkata,"Aku sepatutnya beli tanah tu untuk RM 500/ seekar 20 tahun dulu. Cuba tengok sekarang. Ada orang telah membina sebuah kompleks membeli belah betul-betul sebelah tanah itu. Sekarang ni tanah tu dah berharga RM 500,000 seekar!"

"Ya, saya pernah dengar cerita seperti banyak kali.

"Kita semua pernah mendengarnya", kata Rich Dad. "Dalam kes ini, orang itu tidak bersedia. Kebanyakan pelaburan yang akan membuatkan kita menjadi kaya sudah tersedia. Mungkin ia akan datang di dalam masa yang sangat singkat seperti sebuah jual beli di dalam perniagaan, atau di dalam masa yang lama seperti di dalam bidang hartanah.

Tetapi tidak kisah samada peluang itu terbuka dalam masa yang singkat ataupun lama, sekiranya anda tidak bersedia dengan ilmu ataupun pengalaman, ataupun dengan simpanan wang tunai, peluang itu walaupun baik akan terlepas".

"Bagaimana seseorang itu harus bersedia?",

"Anda harus fokus dan menumpukan kepada apa yang pelabur lain sedang mencari-cari. Jikalau kamu ingin melabur di dalam saham, kamu harus hadir ke kelas untuk bagaimana cara untuk memilih saham yang baik. Begitu juga di dalam bidang hartanah. Itu semua bermula dengan latihan di minda untuk tahu apa yang dicari dan bersedia untuk saat-saat apabila pelaburan itu muncul di hadapan.

Ia seperti bermain bola. Kamu bermain dan bermain, dan satu saat tiba dimana kamu terpaksa untuk membuat tendangan gol untuk kemenangan. Di saat itu ia adalah di antara kamu sudah bersedia atau tidak. Atau kamu berada di posisi yang betul atau tidak. Walaupun begitu, sekiranya anda terlepas peluang untuk menjaringkan gol, akan tiba masanya peluang itu tiba lagi. Peluang untuk pelaburan terbaik akan sentiasa tiba kepada anda sekiranya anda sentiasa bersedia.

"jadi itulah sebabnya, anda selalu ketawa sekiranya anda orang memberitahu, anda terlepas peluang itu atau peluang ini".

"Betul. Dan terlalu ramai manusia di dunia ini yang berfikir bahawa peluang untuk berjaya terlalu sedikit. Mereka mengeluh mengenai terlepas satu peluang yang besar dan memegang satu peluang dengan berfikir terlalu panjang bahawa itu satu-satulah peluang mereka dan tidak nampak peluang yang lain. Jika anda berada di dalam B atau I Quadrant (Businessman or Investor) anda mempunyai banyak masa untuk mengenali di mana peluang yang terbaik. Malah keyakinan anda yang tinggi membolehkan anda menukar peluang yang "tidak bagus" bagi seseorang kepada sebuah pelaburan yang "bagus".

......
"Dan apa maksud anda jangan buat jangkaan?"

"Ya, pernahkah anda mendengar, " Apa akan berlaku sekiranya pasaran saham jatuh?', apa yang akan berlaku terhadap pelaburan saya nanti? Itu sebabnya saya tak beli, Saya akan tunggu dan lihat!".

"Sudah banyak kali",

"Saya mendengar sudah banyak kali, apabila diberi peluang satu peluang pelaburan yang baik, mereka melarikan diri daripada pelaburan itu kerana takut. Mereka menjangkakan tentang kegagalan satu pelaburan yang akan mereka alami. Mereka akan mengeluarkan perkataan-perkataan negatif dan tidak melabur... ataupun mereka jual ketika sepatutnya mereka tidak jual, atau mereka beli ketika tidak sepatutnya mereka beli berdasarkan jangkaan emosi mereka."

"Ini semua boleh dihindarkan berdasarkan pengalaman, ilmu dan sedikit persediaan. "
......

"Bagaimana saya nak melabur tanpa wang?"

"Jika kamu sudah bersedia dari sudut ilmu dan pengalaman, dan anda terjumpa satu peluang pelaburan yang baik duit akan datang kepada anda, atau anda akan berjaya mendapatkan wang itu. Pelaburan yang baik akan menjadikan mana-mana orang menjadi "tamak". Saya tidak berniat menggunaan konotasi "tamak" sebagai satu simbol yang negatif. Ia adalah emosi manusia biasa seperti kita. Jadi apabila sesuatu pelaburan itu baik, wang akan datang sendiri kepada kita kerana minat pelabur terhadap pelaburan itu. Sekiranya pelaburan itu tidak baik, maka pelabur tidak akan tertarik dengan kita.

"Pernahkah berlaku bahawa walaupun peluang pelaburan itu sangat baik, tetapi tiada wang yang datang?"

"Ia pernah berlaku, tetapi bukan kerana peluang itu tidak menarik wang untuk datang, tetapi Orang yang mengawal peluang itu yang menyebabkan ia tidak menarik. Sekiranya orang yang mengawalnya dikeluarkan atau dialihkan, maka peluang itu kembali nampak menarik.
"Orang tidak akan bertaruh pada kereta lumba Ferari di perlumbaan F1 sekiranya pemandunya merupakan pemandu kereta biasa sahaja. "

"Di dalam pelaburan hartanah, kita selalu mendengar perkataan, "lokasi, lokasi, lokasi." Saya mempunyai fikiran yang berlainan. Di dalam pelaburan, perkataan yang paling utama ialah "orang, orang, orang!". Itu lah yang menyebabkan hartanah terbaik di atas lokasi yang terbaik juga gagal kerana ORANG yang salah menguruskannya."

"Jadi saya bersedia, saya telah buat tugasan saya, saya berpengalaman dan saya ada "track record" yang baik.Sekiranya saya dapati sesebuah pelaburan yang baik, saya dapati wang itu satu perkara yang mudah."

---- dipetik dari Guide to Investing oleh Robert T. Kiyosaki ----

Sunday, December 16, 2007

Tarikh lahir tahun hijrah

Telah lama aku mencari hari dan tarikh lahir tahun hijrah. Hari ini baru aku berjumpa.

Sesiapa mahu kira umur tahun hijrahnya, boleh email aku :zamklm@yahoo.com

Mengikut banyak pendapat, hari mana kita lahir maka hari itulah kematian kita.

Mencari bidang kepakaran

Berlanjutan dari konflik diri sekarang, aku sedang mencari bidang kepakaran baru untuk diterokai. Walau sekarang aku di dalam bidang IT, tapi diri ini merasakan bidang ini sudah tidak sesuai lagi dengan jiwa(umur) tua aku kini. Aku sedang beralih ke bidang pertanian pulak. Selari dengan perkembangan semasa dan hasrat kerajaan, maka aku merasakan (naluri) ini bidang yang sesuai untuk membina kepakaran baru. Walau bagaimana pun aku berharap momentum yang ada akan kekal untuk tiga tahun yang akan datang. Ini untuk membolehkan aku menyediakan diri menimba ilmu yang secukupnya supaya dapat survive dalam industri ini. Apa yang sukar sekarang, ialah untuk menamatkan apa yang dimulakan setahun yang lepas. Pengajian IT di CIUC masih berbaki 9 paper untuk ditamatkan dan akan memakan masa lagi setahun pengajian. Ini yang sedang difikirkan. Ambil lagi tiga paper dan berhenti dan atau…

Rancangan yang ada untuk membina kemahiran dan kepakaran dalam bidang pertanian ini ialah dengan menyertai kursus, membina jaringan kawan dan perniagaan dan melanjutkan pelajaran ke peringkat master dalam bidang ini. Disamping itu, mula berjinak-jinak dengan bergiat secara langsung dalam industri ini. Juga merasakan industri ini masih lautan biru yang mempunyai potensi yang luas untuk dikembangkan berbanding dengan bidang ICT. Untuk meneroka dengan lebih dalam, memerlukan kajian yang mendalam dan akses yang tidak terhad kepada ilmu ini. Oleh itu, saya merasakan dengan melanjutkan pelajaran di peringkat sarjana dalam bidang ini memungkinkan saya untuk merealisasikan hasrat yang ingin dicapai. Pilihan tempat pengajian yang ada, hanya di UITM (RM8K). Tempat lain, kos pengajiannya terlalu tinggi, antara RM18-20K.

Tapi timbul pula persoalan, apa akan jadi dengan bidang pekerjaan yang sedang dilakukan sekarang (bidang ICT). Tidakkah ianya bertentangan? 10 jam sehari telah dihabiskan untuk pekerjaan ini. Masa yang berbaki? Bolehlah untuk permulaan, jadikan bidang pertanian ini sebagai hobi dulu. Dengan itu tidaklah merasa terbeban.

Marilah kita cuba-cuba jaya bidang ini, jangan timmbulkan banyak konflik atau seribu satu persoalan. Nanti, apa pun tidak berjalan dan wahasilnya..balik hasan.

Sunday, November 25, 2007

Kuliah Usuluddin - Pemikiran Islam

Salam Malaysia..

Apabila sampai ke perenggan ini dalam nota subjek pemikiran Islam:-

"Ini bermaksud bahawa pendekatan akli dalam Islam tidak semestinya diterjemahkan dan disamakan dengan 'rasionalisme' dalam pengertian dan erti kata yang difahami di Barat. Dengan ini, Islam dalam pengertiannya yang syumul tidak memerlukan jenama-jenama atau label-label juz'iyyah atau khas yang lain seumpama 'rasional', 'rasionalis' atau 'rasionalisme' serta kata-kata serpihan dari istilah ini seperti 'liberal', 'moden', 'enlightened' dan sebagainya kerana tabiat Islam sememangnya mencakupi kesemuanya dalam bentuk yang lebih syarie. Pelabelan Islam dan umatnya dengan gelaran dan label-label ini hanya akan menghadkan kesyumulan Islam yang merangkumi dan meraikan semua aspek penting kewujudan termasuk kerohanian dan pemikiran di samping kebendaan."

Maka timbullah persoalan oleh beberapa orang penuntut mengenai Islam Hadhari yang sedang dipromosikan oleh kerajaan kita. Kenapa perlu lagi perlabelan Islam Hadhari ini? Jawab pensyarah, Islam Hadhari ialah satu pendekatan kerajaan Malaysia dalam mempromosikan Islam. Ini tidak sama dengan label yang dibuat oleh orang barat mengenai Islam. Sila rujuk maksud Islam Hadhari seperti yang dirujuk di sini(islamhadhari.net):-

"Islam Hadhari bukanlah satu ajaran baru, ianya adalah ajaran Islam yang sebenar yang berpaksikan al-Quran dan as-Sunnah ( Islam Fundamental ). Hal ini bukanlah satu perkara yang baru kerana agama Islam adalah satu agama yang syumul; agama yang sesuai sepanjang zaman dan agama yang merentasi sempadan tempat dan waktu. Malah penggunaan istilah 'Hadhari' telahpun digunakan oleh ilmuan Islam sejak dari dulu lagi seperti Ibnu Khaldun dalam kitab agungnya 'Al-Muqaddimah' dan pemikir al-Jazair iaitu Malik Bennabi yang cenderung menggunakan istilah 'hadhara' yang dianggap hampir kepada maksud keseimbangan kemajuan antara aspek material dengan akhlak dan spiritual. (Wan Suhaimi: 7)'

Juga timbul persoalan dengan gejala sosial yang semakin berleluasa sekarang, adakah salah Islam Hadhari ini dan apa yang sepatutnya dilakukan. Jawab pensyarah:- gejala ini adalah fenomena semasa yang berlaku di seluruh dunia Islam. Masing-masing perlu memberi sumbangan melalui saluran yang ada untuk mengatasi masalah ini. Tidak hanya dengan mengharap kerajaan sahaja untuk menanggani masalah ini. Berilah idea, ciptalah program, tulislah surat kepada menteri untuk memberi idea dan cadangan dalam mengatasi masalah ini. Gunalah persatuan-persatuan yang ada untuk menjalankan program seperti PIBG dan sebagainya. Jadilah penyumbang dan bukan hanya penyembang, yang hanya pandai menunding jari mencari kesalahan orang lain. Adakah boleh kita menyatakan, "Itu buang anak kerana Islam Hadhari lah atau itu kes ragut banyak kerana Islam Hadhari lah" Apa dia ini, satu kenyataan yang tidak kena.

Maka marilah kita sama-sama menyumbang kepada kemajuan Islam, baik dari aspek fizikal maupun rohani. Gunalah saluran atau persatuan yang ada, ciptalah program-program yang membantu perkembangan Islam. Jangan lah kita hanya pandai meng'kondem' program orang lain, sedang kita hanya diam membatu dari membuat apa-apa.

Sekian, wasalam.

Rujukan:

Wan Suhaimi Wan Abdullah (____). Modul 2, IUS201 Pemikiran Islam. Kuala Lumpur: Universiti Malaya.

islamhadhari.net (____). Konsep & Falsafah Islam Hadhari . http://www.islamhadhari.net/v4/prinsip/index.php [ 2007, November 25].

Monday, November 19, 2007

Kembali bersemangat

Salam blogger..

Berikut adalah komen aku dalam blog Azma al-Bazrah:-

"Caya lah Azma, Pak Cik pun tersemangat balik, bila baca nasihat Azma pada adik faiza ini. Pak Cik pun tengah belajar Diploma IT(Software Engineering) kat CIUC. Sudah semester 5 pun, tapi kerana gagal naik pangkat baru-baru ini, menjadikan semangat belajar itu telah lari entah ke mana. Pak Cik suka suku kata 'ilmu Allah', 'limpahan dari alQuran' dan 'amanah oleh Allah'. Cukup setakat ini komen pak cik, nanti pak cik sambung panjang-panjang dalam blog pak cik."

Dan ini petikan nasihat Cik Azma kepada adik Faiza..(dengan sedikit edit - posted 12.11.2007 . Seminggu di Uitm )

"Komputer Engineering yang Faiza ambil itu sebenarnya ilmu Allah. Bidang yang sebenarnya limpahan dari al-Quran. Faiza diberi amanah oleh Allah...untuk memahami bidang komputer ni. Akak tidak tahu apa-apa pasal ni. Faiza mesti jaga baik-baik amanah ini. Sebab nanti di akhirat Allah akan tanya, ke mana usia mudamu telah dihabiskan. Allah akan tanya tentang amanah bidang komputer engineering yang Faiza ambil ini. Kalau Faiza jaga baik-baik amanah ni.... Faiza akan masuk syurga Allah dengan mudah."
"Faiza solat tak?"
"Solat, tapi tak cukup."
"Jaga solat... Allah akan jaga Faiza. Di depan kita ada dua jalan. Terserahlah Faiza nak jalan yang mana. Kalau Faiza nak berjaya, dunia dan akhirat tentu Faiza akan guna akal yang diberi dan keluar dari comfort zone yang Faiza duduk sekarang."
"Akak, tapi saya tak dapat faham malah tak suka dengan pelajaran saya. Saya susah nak solat subuh."
"Faiza, semua mata pelajaran yang kita belajar tu makhluk Allah juga. Cuba Faiza timbulkan rasa "love". Kalau Faiza pegang buku, peganglah dengan penuh rasa cinta. Mula dengan bismillah dan doa. Walau bagaimana tak suka pun, berdoalah supaya Allah kurnia rasa suka."
"Kalau Faiza mula memberi rasa cinta kepada ilmu, Faiza akan dapati, ilmu itu juga cinta kan Faiza."

Maka petang ini, aku bergegas ke CIUC dengan penuh semangat. Berjumpa dengan bahagian admin untuk membuat sedikit pelarasan..iaitu hendak buat dua paper lagi tranfer kredit. Kemudian, ke kedai mamak sebelah untuk pekena secawan teh tarik dan sekeping capati. Tepat jam 6:15 pm, aku naik ke kelas. Dan...ada dua orang sahaja. Eh eh, mana pergi yang lain. Kemudian dimaklumkan oleh adik dan kakak tu, kelas tiada.. Alamak! cikgu sudah maklumkan minggu lepas, tapi minggu lepas aku tidak datang kelas. Tunggu kejap, dan cuba-cuba laman web yang aku sudah siapkan untuk tugasan dan sedikit sesi perkenalan dengan adik kakak. Seorang masih muda, form three tahun 1998 dan yang lagi tu veteran macam aku. Sudah kahwin kakak tu tapi belum ada anak. Inilah kelas web yang aku jumpa veteran macam aku, kelas yang lain tu semua muda-muda cinone. Hendak bersembang pun tidak tahu. Dia orang boleh dikira sebagai senior aku. Mula belajar tahun 2005 dan aku 2006. Kemudian, cikgu pun masuk kejap, ambil tandatangan dan keluar. Aku pun, tengok jam, sudah maghrib pun cabut.

Singgah surau pejabat untuk maghrib dan masuk pejabat untuk kemaskini blog aku. Sempat juga tolong member adjust file untuk buat laman web dia. Dengan kursus membina laman web minggu lepas dan subjek Web Design and Publishing kat CIUC ini, aku boleh dikira sudah masak dengan ilmu buat web ini. Petang tadi, sebelum ke kelas, sempat aku meng'sms' kepada rakan-rakan sekerja dan kenalan "Asm..kami geng Ppjit, baru tamat belajar buat web minggu lepas. Jika tuan ingin bantuan maintain laman web, kami sedia membantu. Ingat..kami bukan along, kami cuma nak tolong." Ini sebagai menghargai dan mengsyukuri ilmu Allah ini.

Semoga diberkati..Amin.

Tuesday, November 13, 2007

Belajar buat web - subjek kedua akhir PPJIT

Salam dunia bersih

Hari ini dan semalam, aku menyambung pengajian kursus PPJIT (Program Peralihan Juruteknik IT) untuk subjek Pembangunan Web selama 5 hari. Berikut adalah koding HTML yang aku sedang main-main belajar:-



Selepas ini kami akan menggunakan web editor iaitu Macromedia Dreamweaver untuk membangunkan sebuah laman web. Lebih senang dari menulis koding HTML dengan menggunakan notepad. Aku juga kembali merujuk kepada buku 'Membina Laman Web Pertama menggunakan HTML - langkah demi langkah.' keluaran Venton Publishing yang dibeli pada 12.10.2006, setahun yang lalu.

Sunday, November 11, 2007

Permulaan Pengajian Usuluddin

Kelmarin (10.11.2007), aku telah memulakan pengajian usuluddin di Universiti Malaya di bawah kelolaan UMced. Prof. Madya yang mengajar kami baru pulang dari Mesir setelah terlibat dalam mengendalikan pelajar Malaysia di sana selama beberapa tahun. Kursus yang aku ikuti ini, adalah modul kedua setelah cubaan untuk mendaftar modul pertama gagal kerana kelas telah penuh. Pengajian modul 2 ini terdiri daripada Pemikiran Islam, Akhlak Islam, Asas Dakwah dan Seni Islam.

Hari kelmarin, bermulalah pengajian subjek pemikiran Islam peringkat sijil. Subjek ini membicarakan kepentingan pemikiran dalam Islam dan peri pentingnya pemikiran ini di'set'kan kepada pegangan yang benar. Jika tidak, wahasilnya maka lahirlah para teorioris yang telah tersalah pegangan dan pemikiran mereka sehingga sanggup melakukan pembunuhan yang tidak wajar.

Seterusnya nanti, skop perbincangan subjek ini akan menjurus kepada:
i. Pandangan Islam tentang akal dan kedudukannya.
ii. Pengertian fikir, pemikiran dan pemikir.
iii. Islam: Pengertian dan beberapa konsep berkaitan.
iv. Apakah sebenarnya pemikiran dan siapakah pemikir Islam.

Kami juga disarankan untuk membaca buku Tuan haji mahmud (2000) yang beliau telah terjemahkan ke dalam bahasa melayu. Juga mencari maklumat berkaitan konsep manusia sebagai khalifah Allah di muka bumi ini.

Saturday, November 10, 2007

Blog Baru

Salam pengunjung..

Sudah seminggu lebih aku tidak mengemaskini blog ini. Ini disebabkan aku sudah membuka satu blog baru atas minat terbaru mengenai pertanian. Tujuan blog itu ialah supaya aku dapat menghimpun data-data atau membina database berkenaan pertanian. Sekarang yang menjadi tumpuan aku ialah bidang perternakan kambing. Ini sebagai lanjutan dari kursus penternakan kambing yang telah aku hadiri pada 23 dan 24 Oktober yang lalu di Safira Club, Seberang Jaya, Pulau Pinang, anjuran Jabatan Veterinar, Seberang Perai Tengah. Blog itu aku namakan zamri-usahatani.blogspot.com

Aku juga bercadang untuk membuka satu lagi blog berkenaan remaja. Ini disebabkan aku mempunyai masalah dengan anak remaja jantan aku. Dengan adanya blog itu nanti aku dapat menyimpan maklumat yang aku jumpa di mana-mana jua di situ. Juga aku ingin berkongsi kaedah dan pendekatan yang akan digunakan untuk mengatasi masalah anak remaja masa kini. Dengan menjadikan anak-anak aku sebagai model.

Friday, November 02, 2007

Dukacita

Hari ini secara rasminya, aku mengetahui keputusan temuduga kenaikan pangkat ke jawatan eksekutif yang dipohon pada bulan Jun yang lalu. Jawapannya DUKACITA. Kandungannya.."setelah diberi penilaian yang sewajarnya, dukacita dimaklumkan bahawa tuan telah tidak berjaya di dalam temuduga tersebut. Walau bagaimanapun saya berharap ini tidak akan mematahkan semangat tuan untuk menyumbang kepada kecemerlangan syarikat kita dan saya berkeyakinan bahawa tuan akan terus memberi khidmat dan sumbangan yang bernilai kepada syarikat." Kata aku" semangat tak patah tapi hati yang patah."

Ini adalah kali kedua aku memohon jawatan ini. Kali pertama jawatan sebagai Jururunding Dalaman itu pada bulan Julai 2006,diiklankan di laman intranet syarikat untuk Jabatan PQM (Pengurusan Kualiti dan Produktiviti) dan kali ini kekosongan untuk jawatan umum sebagai Pegawai Tadbir di berbagai jabatan. Ini menjadikan aku sudah hampir dua tahun 'menganggur'. Kali ini juga, semacam operasi isi penuh dijalankan oleh pihak HR (Sumber Manusia). Ramai calon yang dipanggil. Apakan daya..

Aku sedang melayan kekecewaan ku sekarang. Seperti kebudak-budakan aku telah tidak hadir ke kelas CIUC yang sedang aku ikuti sekarang. Dan bercadang untuk menamatkan saja pengajian ini atas alasan kewangan dan keboringan. Tapi aku masih memikirkan alternatif yang lain. Sayangkan..sudah semester 5 dan tinggal lagi 2-3 semester untuk ditamatkan.

Walau bagaimanapun, aku juga telah menerima tawaran untuk memulakan pengajian Usuluddin peringkat sijil di UM, kelmarin. Juga, selepas solat Jumaat siang tadi, aku telah pun bank-in duit yuran sebanyak Rm250 ke CIMB. Pendaftaran dari 5 - 10 November dan kuliah pertama pada 10 November ini. Aku memulakan pengajian dengan modul 2 dulu disebabkan modul 1 telah penuh. Modul 2 terdiri daripada 4 subjek..Pemikiran Islam, Akhlak Islam, Asas Dakwah dan Seni Islam. Moga-moga ilmu ini diberkati olehNya dan aku menemui apa yang dicari selama ini. Semoga aku dapat menamatkan pengajian ini yang berjumlah 3 modul semuanya. satu modul pengajian selama 4 bulan dan dijangka setahun untuk 3 modul ini. Selepas itu, bolehlah aku menyambung pengajian peringkat diploma dan seterusnya peringkat master.

Tuesday, October 16, 2007

Apa yang dibawa pulang dari kampung.

Seperti lazimnya orang akan membawa pulang kuih-muih hari raya, apabila pulang dari kampung. Tapi, tidak dengan aku. Aku membawa pulang soalan percubaan SPM 2007 untuk negeri Pulau Pinang, Perlis, Kedah, Pahang dan juga MRSM. Ini soalan yang dikirim oleh kakak iparku untuk memenuhi koleksi dia bagi semua soalan percubaan SPM untuk semua negeri. Soalan ini didapati disebuah kedai fotostat Sunlight di Alor Setar, sebaris dengan Sekolah Cina selepas Masjid Al-Bukhary laluan ke Bandar Alor Setar.

Menurut tokey kedai ini, koleksi soalan ini dimulakan oleh anaknya yang sekarang berada di tahun 3 kursus Medic di UM. Semua soalan ini dikumpul beliau melalui hubungan dengan cikgu-cikgu disetiap negeri. Semenjak dari itu, beliau meneruskan usaha yang dilakukan oleh anaknya itu. Semua soalan ini juga disediakan skema jawapannya sekali. Semasa di kedai itu, seorang cikgu sedang mencari soalan-soalan dari negeri Kelantan dan Terengganu yang menurut beliau selalu naik pada peperiksaan sebenar.

Berbalik kepada kakak iparku ini. Beliau adalah seorang yang sangat komited terhadap tugas sebagai seorang guru. Beliau selalunya akan memastikan anak muridnya akan mendapat yang terbaik. Bukankah dengan memberikan latihan soalan-soalan percubaan dari semua negeri, merupakan satu latih-tubi yang sangat baik buat persediaan menghadapi SPM yang tinggal tidak sampai sebulan lagi. Jadi tidak hairanlah, semua anaknya mendapat skor semua ‘A’ untuk semua peperiksaan yang mereka hadapi.

Dan kami pada hujung tahun ini, insyaAllah akan tinggal berdekatan dengan rumahnya di Taman Tunku Jaafar, N9. Semoga anak-anak kami akan menurut jejak langkah anaknya skor semua ‘A’ untuk peperiksaan UPSR dan SPM tahun depan. Amin.

Wednesday, October 10, 2007

Buku Travelog Haji karya Prof MKI


Selamat Hari Raya Maaf Zahir batin.



Sehingga saat ini aku telah membaca hingga mukasurat yang ke 81 dalam episod penceritaan buku ini. Paling hati ini tersentuh adalah bab ke 16 Universiti Baitullah(ms 74) "Itu Kaabah! Ya, itu Kaabah." Serentak dengan itu, aku sebak dan air mataku mengalir sebelum ku bacakan lagi tentang kami yang mengalirkan air mata. Tidak dapat aku bayangkan betapa terujanya dan takjub bila kita dapat melihat apa yang menjadi kiblat solat selama ini.

Dengan kisah buku ini, aku mengimbau kembali laluan kehidupan aku hingga ke saat ini. Ingin kembali membetulkan niat dan tujuan hidup. Mengutip dan mengamalkan apa yang lama telah ditinggalkan. Sentiasa berdoa dan berzikir kepadaNya. Kembali dengan solat dua rekaat bagi menunaikan segala hajat. Minta terus kepadaNya melalui solat. Moga dipermudahkan. Rabbi Yassir Wala Tuassir Ya Karim. Amin Ya Allah..

Tuesday, October 09, 2007

Cerita buku

Hari ini, aku ke Majlis Pelancaran Buku Travelog Haji oleh Prof Dr Muhd Kamil di Uitm Shah Alam. Walau pun pertama kali aku ke sana, tapi dapat juga aku sampai tepat jam 9.35 am. Majlis bermula jam 9.40 am. Seperti dijanjikan, pada akhir majlis kami dihadiahkan dengan sebuah buku itu dari beliau. Di kesempatan itu juga, aku membeli buku PHD: Kecil tapi signifikan. Seterusnya mendapat tandatangan penulis untuk kedua-dua buku itu. Walau hanya berkenalan di alam maya, ternyata Prof mengenali aku. Terima kasih dan jazakallah untuknya. Aku belum membaca buku Travelog haji itu. Tetapi membaca buku tentang PHD dulu. Ini kerana aku tidak bisa mahu menitis air mata pada waktu ini. Sedangkan pada masa penceritaan di majlis itu airmataku mengalir, inikan lagi jika aku terus membaca buku ini. Tapi, janji dengan Prof tetap aku ingat, Setengah muka surat komen atau ulasan tentang buku Haji ini dalam blog beliau.

Aku pun sudah lama tidak membeli buku. Kali terakhir buku yang dibeli pada bulan atau dua bulan lepas bertajuk "Menjadi Penulis jutawan". Walau bagai mana pun, aku tersentak apabila membaca komen dari Pn Ainon berkenaan buku berkenaan. Mana ada penulis di Malaysia menjadi jutawan hasil dari menulis buku? Tetapi untuk makluman semua, buku untuk jadi kaya ada berlambak di dalam almari mini perpustakaan aku. Namun aku tidak kaya-kaya jugak. Pernah ada satu tugasan yang aku tulis bertajuk" Pokok Jutawan".

Cita-cita untuk kaya tidak pernah padam. Semua telah dicuba, termasuk HYIP (High yield Income Profit)- Skim cepat kaya le tu. Satu balik modal, yang lain kantoi. Sekarang ini teringin hendak masuk bidang pertanian pula, sejak seminggu dua ini blog pertanian banyak telah dilawati. Dan..terlupa pulak! Rancangan perniagaan yang dibuat semasa buat BBA secara PJJ itu pun dalam bidang pertanian. Bela ayam kan? nanti bila lapang, aku akan abadikan di sini. Sebabnya, softcopy sudah hilang. Hanya tinggal hardcopy. Bukan senang nak salin semua ke dalam Ms Word. Akhir sekali, sebagai merealisasikan impian untuk menceburi bidang pertanian, maka kursus pertenakan kambing akan dihadiri pada 23 dan 24 Oktober ini.

Thursday, October 04, 2007

Apa cerita hari ini

Salam semua..

Semalam jam 4 pagi, aku terkejut dari tidur. Bukan kerana aku ingin bersahur awal tapi kawan sebilik menerima 'call' dari isterinya yang ingin di'cerubuhi' oleh seseorang yang telah menceroboh rumah mereka di Kulim. Walau pun tindakan si penceroboh itu tidak berhasil, tapi kesan dari perlawanan itu maka tangan isteri kawan kita ini terpaksa berjahit 10 jarum.

Semenjak Ahad ini juga, aku bersama 'kuda besi' yang dibawa dari Kulim. Perjalanan dengannya dari bilik sewaan itu ke sini, tempat kerjaku cuma 3 minit sahaja. Jadi sekarang aku tidak terkejar-kejar lagi. 15 minit mahu masuk kerja baru aku bersiap untuk datang. Ke tempat pengajianku pun begitu pantas sekali. Hanya 10 minit saja perjalanan dari tempat kerja ke sana.

Semalam juga, cek aku yang berjumlah ribu-ribu itu telah tertunai. Jadi dapatlah aku menjelaskan janji aku dengan pihak bank untuk membayar hutang-hutang mereka. Sebelum ini aku langsung tidak layan panggilan mereka, kerana janjiku untuk melunas segala hutang mereka sebelum ini menjadi tergendala dek kerana kesilapan kawanku di Kulim. Entah apa yang dipeningkan dia, cek aku itu dimasukkan ke bank yang lain.

Minggu ini juga adalah minggu peperiksaan PMR untuk anak perempuanku. Aku di sini tidak dapat hendak menolong membaca surah untuknya diketika peperiksaan berjalan. Hanya doa yang dapat ku panjatkan ditika kelapanganku. Harap emaknya saja untuk membaca al-Quran buat membantu kekuatan rohnya untuk menghadapi masa-masa peperiksaan.


Sekian.

Saturday, September 15, 2007

Aku atas bas konsortium


Tiket untuk balik raya belum 'booking' lagi. Esok baru nak pergi tanya..

Kalau tiada, nampaknya kena bawa kereta mari sini. Hari ini kerja baru boleh 'confirm' cuti. Yang peliknya, raya memang cuti, tapi kena tulis borang cuti jugak
Berbalik pada gambar ini, kalau dah tutup muka dengan kain pelikat samarinda tu..agak-agak nak buat apa.. Tidur le jawabnya.

Ucapan Selamat Menyambut puasa

Aku abadikan ucapan berpuasa dari kawan melalui sms:

Kawan 1:
Marhaban ya Ramadhan..Muga mendapat Ramadhan terbaik kali ini. Mohon maaf lahir bathin..Wasalam.

Kawan 2:
Tiada harapan selain Allah, tiada idola selain nabi, tiada kata seindah Al-Quran, tiada jalan selurus As-sunnah, tiada perjuangan selain Islam. SELAMAT MENYAMBUT RAMADHAN.

Kawan 3:
Assalamualaikum, Ya Allah ya rabbi ya tuhan kami. Sempena dibulan yang mulia ini, muliakan hambamu yang membaca sms ini, rahmatilah dia, keluarganya, sihatkan dia. Berkatilah rezekinya,buangkan sifat-sifat yang tidak baik dari hatinya. Jauhkan bala musibah dan suburkan benih keislaman di hati, kasih sayang dan bermaafan sesama insan. Hapuskan dosa yang lalu. Semoga hari ini dan yang mendatang lebih baik dari yang telah berlalu. SELAMAT BERPUASA. Amin ya Rabbil aalamin.

Selamat berpuasa.

Sekian.

Wednesday, September 12, 2007

Kelas pertama 'Malaysian Studies'

Semalam adalah kelas pertama 'Malaysian Studies'. Minggu lepas, sepatutnya sudah bermula. Tapi, pensyarah tidak masuk kelas. Jadi, aku makan angin saja datang ke CIUC pada minggu lepas.
Pensyarah subjek ini, berkelulusan Master dalam HRD dan bercadang untuk membuat PHD dalam masa terdekat ini.
Sesi perkenalan, berjaya mengbongkarkan status diri aku. Seorang yang sudah mempunyai degree. Tapi kenapa ya?. Mahu pula membuat Diploma IT. Banyak jawapan yang dapat diberi tetapi secara biasa, aku akan menjawab-aku bekerja dalam bidang IT. Jadi, kena ada sekurang-kurangnya sijil(Diploma lagi baik) dalam IT. Dulu, semasa aku ditemuduga, bila ditanya soalan ini aku akan menjawab-itu saja peluang yang ada pada masa itu. Maksud aku, pada masa aku ingin sambung belajar hanya degree ini yang dapat aku buat. Oh, sebelum kamu pula tertanya-tanya. Degree aku dalam bisnes. Berhenti kejap. Aku mahu buat exam dulu. Bukankah sekarang aku sedang berkursus PPJIT(Proram peralihan Juruteknik IT). Subjek - Sistem Digit dan Konsep Mikropemproses...

Sunday, September 09, 2007

Anak main bowling

Mari kita cuba upload video kat blog ni tengok..

video

Pro main bowling (compare tengok)

video

Aku dan teksi KL

Pagi ini aku naik teksi ke tempat kerja. Masuk kerja jam 7 dan jam 6.40 masih di stesen bas Taman Bukit Angkasa. Ini membuatkan aku terdesak untuk menunggu bas. Jadi, teksi yang menjadi pilihan segera.
Sebenarnya aku tidak pernah tahu berapa tambang yang dikenakan jika menggunakan meter. Hari ini, sungguh mengejutkan. Ingatkan mahal, iaitu dalam anggaran aku melebihi RM5 ke atas. Tetapi, sungguh membuat aku teruja..hanya RM2.70 sahaja. Wau, kalu macam ni, hari-hari boleh naik teksi. Tapi itu pun, kalau drebar teksi sudi menggunakan meter kalau pakai harga mulut dia, dimintanya RM10..nanya aku.
Lagi cerita teksi..lawak-lawak(setelah tahu tambang teksi sebenarnya). Pagi itu(+-5.45) semasa aku bergegas untuk pergi raptai perarakan hari kemerdekaan, (perlu berhimpun dulu di perkarangan pejabat aku untuk sama-sama naik bas ke Dataran Merdeka).Si uncle pemandu teksi mempelawa aku naik teksinya. Tanya harga, RM3 katanya. Oklah, aku pun naik. Dihantarnya aku sampai ke atas. (Bukankah kawasan pejabat aku di atas bukit). Sampai di sana, tanya lagi. RM3 juga katanya.Syukur..murah. He he..rupanya guna meter lagi murah.

Terima kasihlah kepada semua pemandu teksi di Lembah Klang ini yang menggunakan tambang harga meter dan bukan harga mulut. Semoga rezeki kita diberkati. Amin..

Saturday, September 08, 2007

Selamat bertemu kembali (emel dari kawanku)

Inbox:

salam, dah lama tak borak dgn hang, aku bkn lupa kat kwn2 tapi aku rasa wife hang x suka aku dok sembang dgn ang. aku x mau lah dok kacau2 org, salah anggap pulak. tapi aku percaya, if niat kita baik, kwn ikhlas, semua ok2 aje... Saleh pun naik pangkat dah ke? master dia dah siap? biladia nak smbg PhD?. Aku rasa alang2 kepala dah pecah, baik bg pecah trus, sambg aje PhD, kan. Aku pun rasa nak sambg, tp master ni pun aku nak demam, he...... Ang sambung lah, mengaji ni seronok, ada thrill, kdg2 rasa skt jantung, kdg2 rasa darah tinggi, kencg manis, mcm2 rasa ada, ha......tapi paling best bila dpt result, boooom gak..... tu yang best. ok lah, aku saja nak naik semangat ang aje, so ang rasa nak sambg lah bila aku dok peringat kat ang. Hidup ni mcm ni lah , ingat mengingati. Aku ni bukan happy sgt pun, ang tau lah masalah aku tu kan.

(Sekali lagi..mohon maaf sifu, nanti ada masa saya edit guna bahasa melayu tinggi.)

Reply:

Aku kat KL sekarang, dok bujang. Kerja kat hq, Jalan Bangsar. Dah 4 bulan. Naik pangkat jugak, tapi bukan exec. Sewa satu bilik ngan saleh. Sorang RM100. Dia dah setahun naik pangkat. Juga Hatta, dah 'confirm'. Sekali sekala dia datang lawat kami.Bawak pekena nasi lemak Pantai Dalam. Hatta kat Ilsas, Bangi. 20 minit boleh sampai tempat kami.

Tinggal anak bini kat Kulim. Seminggu sekali, kadang dua minggu sekali balik tengok. Cuti tahun pun dah habis. Tinggal cuti ganti. Tiga minggu ni, kursus kat Ilsas sampai 21 hb. Kerja 3 shif. Off dua hari. Selepas 6 hari bekerja. Jadi, jatuh cuti tak tentu hari.

Empat bulan kat sini, terasa kosong hidup. Nak balik ke Utara, tapi tak nampak jalan. Anak sulong buat kes kat asrama pun tak boleh balik tengok. Harap mak dia je yang tolong settle apa yang patut. Hari ini (Sabtu) dia pi sana, cari maklumat dari sepupu dia. Cikgu hantar balik hari Selasa, tiga hari lepas. Kena gantung sekolah 2 minggu. Kes - buli budak tingkatan satu..anak datuk. Semua, tujuh orang terlibat. Boleh tahan jugak dia. Samseng turun mai kot mana pun tak tau.

Kami berdua sedang menunggu apakah hukuman yang nak kena atau boleh selesai begitu saja. Hang golongan pendidik, biasa kot masalah macam ni.

Kena macam tu, balik mai rumah terus dia jadi baik. Kalau tidak puas mak dia kepung. Tengah malam pi cari turut, suruh balik. Motor pun kena sembunyi kat rumah kawan. Bohong dia, kata aku bawak mai KL. Kalau tidak ka, lagi panjang langkau dia. Balik rumah pun tak tau cari kawan baik-baik. Jadi aku tak hairan kalau kat asrama dia jadi lagu tu. Kata dia, tengok saja. Boleh percaya ka?

Tapi anak hang bestkan, nampak 'mature'. Dok maktab elit pulak.Ooo..aku lupa. anak perempuan hang kat sana jugak. Tentu dia tau cerita anak aku. Kat asrama depa panggil dia 'Butcher'. Hang tanya anak hang tengok, apa yang dia tau. Boleh aku dapat sikit info.

Pasai belajar..Aku pun sambung belajar jugak..he he. Tapi, ke belakang. Orang ke depan, aku gostan. La ni dah semester 5 kat CIUC (Cosmopoint) dalam Diploma IT (Software Engeneering). Hang jangan terkejut pulak pasai banyak semester tu. Depa amalkan trisemester. Rasanya lagi setahun, habis kot. Then, bulan 11 ni aku nak buat Sijil Usulluddin pulak dengan UM. Lagi ke belakang. Lepas ni, baru aku nak pikiaq master apa nak ambik.

Kalau hang nak sedikit sebanyak pasai aku, hang lawat le blog aku..http://zamklm.blogspot.com/

Sekian.

p/s: Saja tulis panjang..lepas geram.

Cuba lagi, tadi hilang




Beautiful Girl

Selawat Syifa - Ihsan dari Blog http://cintaku-ira.blogspot.com/2007/04/selawat-syifa.html


Selawat Syifa
Berikut adalah selawat syifa. Bacalah selawat ini setiap hari, berapa banyak pun tak pe. Kalau hafal lagi bagus. Insya-Allah dengan izin-Nya penyakit yang anda alami akan berkurangan...
Bacalah dengan yakin kerana Allah s.w.t, sambil berserah sepenuhnya kepada-Nya.

Friday, August 24, 2007

Latihan Kawad Perarakan Hari Kemerdekaan





Aku adalah salah seorang pesertanya.








Aku segan bercerita, biarlah gambar ini yang bercerita.





Anda boleh menyaksikan kami pada perarakan Hari Kemerdekaan nanti di Dataran Merdeka. Datanglah beramai-ramai atau jangan lupa menonton siaran langsung di TV.


Wahasil..


Thursday, August 23, 2007

Wednesday, July 25, 2007

Buat Master - Nasihat adik

ok la buat master nie tak la susah sangat tapi ko kena banyak cakap la, sebab lecturer x ajar sgt, tp banyak kita yang kena cakap, bab english tu x payah takut sangat, sebab banyak gak yang x tau sangat, tapi lama2 ko akan improve n english akan jadi ok, broken sikit2 tu biasalah, kdg2 budak dari oversea pun english beterabur macam budak dari China, indo, thai and pak arab, ala mai la belajaq, best apa. kawan pun dah banyak yang experiance yang bagus2 yelah sebab yang buat master nie semuanya yang dan ada degree dulu n diorang pun keja dan lama, so experiance pun banyak, lecturer pun x la straigh sangat, ok la... dia layan kita mcm kwn2. masa presentation kalu ko ckap salah pun xde orang nak gelak sebab masing2 faham.

aku buat MBA finance, ok la x la teruk sangat, tapi kalu subject susah tu biasalah adat belajar mestilah ada yang susah sikit. aku belajar campur, mgmt subj and + dengan finance subject. ada jugak course yang pure finance subj, MSC Finance, yang tu ko memang belajar all in detail in finance aspect. ala mai la belajar, nanti aku boleh jadi senior ko.

p/s: Nanti kalau rajin, aku ubah guna bahasa melayu tinggi. Mohon maaf Puan Ainon.

Mari makan






Mari makan sayangku.

Di sini, makannya mewah. Tadi jam 7.30 makan, nanti jam 10.00 makan, tengahari jam 12.30 makan. Petang nanti, jam 4.00 makan dan nanti jam 6.30 makan. Malam nanti, keluar makan lagi.

Tidak seperti jika aku, tinggal di Jalan Pantai Dalam atau bekerja di Jalan Bangsar. Di sana, pagi aku makan..tiada pilihan, milo panas atau roti potong atau canai. Tunggu pulak tengahari, kadang-kadang aku makan, kadang tidak. Kalau lapar aku makan saja stok yang ada di sana, roti biskut dengan milo air mesin. Kadang-kadang, mee atau bihun segera. Makan jugak, walau pun aku tahu tidak baik untuk kesihatan. Tapi, syukur pada tuhan kernaku masih sihat. Jika kerja aku shif petang, pulang nanti makan nasi lemak di gerai depan kawasan tempat tinggal aku. Nasi lemak pun, tidak bagus untuk kesihatan. Tapi, makan jugak sebab itu yang senang dan murah.

Nasi lemak di Lembah Klang. Bagi aku, satu keajaiban. Hanya mungkin di sini orang makan nasi lemak di tengah malam. Hinggakan restoran mamak pun ada jual nasi lemak.

Selamat makan sayangku, aku pasti kau cukup makan di sana. Berbanding aku di sini, kerna berat aku makin susut dan kamu tidak pernah turun turun.

Tuesday, July 24, 2007

Kawan

Seila kawanku semasa pengajian BBA PJJ di tahun 2000 hingga 2005. Tidak tersangat cantik, tetapi kecil, molek, menarik dan tertarik. Dalam kumpulan belajar kami, dia adalah yang paling muda, umur 24 tahun pada masa itu. Tetapi sudah(baru) berkahwin dan belum mempunyai anak. Kami dan aku sahaja yang lelaki(jantan), semua lebih 30an dan ada yang menghampiri 40. Kumpulan belajar kami, semua enam orang dan biasanya lima orang kerna yang kakak seorang tu lewat join grup kami.
Si Seila ni, sangat rajin bekerja dalam kumpulan kami. Sementelah lagi, dia muda dan kurang komitmen berbanding kami yang sudah beranak pinak. Cakapnya, agak 'laser' sikit dan kadang-kadang membuat kakak yang paling tua dalam kumpulan kami mengalirkan airmata. Pernah dia mengatakan aku gila kerna menggugurkan subjek yang diambil pada saat-saat akhir semester. Aku biasa sangat menggugurkan subjek samada di peringkat awal semester atau kadang-kadang sebelum masuk ke peperiksaan akhir. Seingat aku ada sepuluh kali aku berbuat demikian. Tapi, aku tidak kisah pun, kerana mengangap itu sebagai satu strategi untuk 'maintain' tiga poin ke atas. Akhirnya, dapatlah juga aku tiga poin ke atas PMK itu. Tapi, betul-betul atas pagar.

Berbalik pada si Seila ni, entah macamana tersesat satu email ke dalam inbox aku dari dia, maka bertanya khabarlah kami. Untuk kamu semua tahu, si Seila ini sedang buat master MBA Kewangan di universiti yang sama. Sudah disemester dua sekarang ini. Buat master secara sepenuh masa pula. Jemputannya, akan aku pertimbang semasak-masak dan berharap dapat belajar master sebelum ia habis pengajiannya.

Apa yang pasti, si seila ini akan membaca coretan ini dan berdiam diri. Aku pasti akan menulis mengenainya lagi dan mungkin nanti dia tidak lagi berdiam diri tentang apa yang aku tuliskan ini. Jika kamu ingin mengenalinya, gambarnya ada dalam catatan yang sebelum ini. Carilah sendiri, supaya kamu jadi rajin macam si Seila ini.

Friday, July 20, 2007

Tugasan SH3023 - Pengurusan Kerjaya

Date : 20.07.2007
Time : 21:54

Remark : Tugasan ini dibuat pada bulan Julai 2004 (Seperti biasa, akan ada ruang yang belum siap di dalam tugasan ini. Ini kerana yang telah siap tidak sempat dibuat salinan - 'last minute')

Teori Super ini, menurut Ryan dan Ryan (2001) lagi, mengenalpasti lima peringkat dalam kehidupan. Teori ini juga dikenali sebagai Teori Kitaran Hayat menurut Mohd Nazri (2004). Peringkat-peringkat dalam teori super ini menurut Ryan dan Ryan lagi ialah peringkat pertama merupakan peringkat pertumbuhan yang bermula dari dilahirkan sehingga umur 14 tahun. Pada peringkat ini, tingkat kemahiran, minat dan konsep kendiri akan terbangun melalui contoh-contoh dari keluarga dan sekolah. Pengalaman hidup akan menjadi tempat untuk mereka menguji ide dan tingkahlaku dan setelah melalui zaman kanak-kanak ke alam remaja minat, keperluan sosial, emosinal dan pendidikan semakin berkembang.
Peringkat kedua pula ialah peringkat penerokaan – exploration, di antara peringkat umur 15 hingga 24 tahun. Pada peringkat ini, seseorang itu menghabiskan masa menguji nilai diri, minat dan kebolehan. Keadaan persekitarannya akan membentuk dirinya untuk ia beraksi dan memegang peranan yang sepatutnya bila menjadi dewasa nanti. Seterusnya, peringkat ketiga ialah peringkat penstabilan – establishment yang berada dalam lingkungan umur 25 hingga 44 tahun. Pada peringkat ini, seseorang itu sudah menjumpai lapangan kerjaya yang selesa dan cuba kekal dengan kerjaya itu.
Seterusnya peringkat penyelenggaraan (maintenance stage) yang berada dalam linkungan umur 45 hingga 64 tahun, di mana pada peringkat ini seseorang itu telah mendapat tempat dalam dunia pekerjaan di mana ia bercadang untuk kekal. Tiada perubahan yang besar berlaku dalam peringkat peyelengaraan ini mengikut teori Super, dan kebanyakkan akan kekal dengan kerjayanya. Peringkat terakhir ialah peringkat penurunan (decline stage) , pada masa ini keadaan fizikal dan mental semakin lemah dan seseorang itu telah berundur daripada kerjaya mereka yang berlaku dalam lingkungan umur 65 tahun hingga akhir hayat.
Seterusnya terdapat model tahap pembinaan kerjaya yang dinatakan oleh DeCenzo (1997) yang terdiri dari lima peringkat dan hampir serupa dengan teori Donald Super tetapi terdapat sedikit kelainan dari jangkamasa lingkungan umur dan pada peringkat ketiga dinyatakan sebagai kerjaya pertengahan – mid career dan peringkat keempat sebagai kerjaya lewat – late career. Lima peringkat tersebut adalah seperti berikut :
(i) Peringkat pertama – exploration ( umur 0 hingga 25)
(ii) Peringkat kedua – establishment ( umur 25 hingga 35)
(iii) Peringkat ketiga – Mid career ( umur 35 hingga 50)
(iv) Peringkat keempat –Late career ( umur 50 hingga 70)
(v) Peringkat kelima – Decline ( umur 70 hingga akhir hayat)

1.0 Latar belakang Kerjaya diri sendiri dan Pembinaan Kerjaya diri.(10 ms)
1.1 Sejarah pendidikan dan peringkat pertama pembinaan kerjaya – exploration.

Penulis memulakan pendidikan awal pada tahun1973 di Sekolah kebangsaan Bumbong Lima, Kepala Batas, Pulau Pinang hingga tahun 1976 dan kemudian berpindah sekolah ke Sekolah Kebangsaan Teluk Medan, Bagan Serai, Perak hingga darjah enam. Oleh kerana penilaian peringkat darjah enam pada masa itu tidak sangat diambil berat keputusannya, jadi penulis sendiri tidak tahu pencapaian peperiksaan peringkat darjah enam pada masa itu.

Seterusnya menyambungkan pelajaran ke peringkat menengah di Sekolah Menengah Alang Iskandar, Bagan Serai, Perak setakat setahun sahaja dan kemudian memasuki tingkatan dua di Sekolah Menengah Pendang, Kedah sehingga tingkatan lima. Di sinilah bermulanya pencapaian yang agak baik dalam dua peperiksaan penting iaitu Sijil Rendah Pelajaran Malaysia(SRP) dan Sijil Pelajaran Malaysia (SPM), di mana penulis berjaya mendapat pangkat A 14 dalam SRP seperti di lampiran. Seterusnya ditawarkan menyambung pelajaran dalam aliran sains di sekolah yang sama. Menduduki peperiksaan Sijil Pelajaran Malaysia pada tahun 1984 dengan keputusan pangkat kedua dan agregat 36. Mendapat kepujian dalam semua subjek sains dan matematik kecuali matematik tambahan dan juga Bahasa Malaysia.

Setelah itu memohon untuk melanjutkan pelajaran kebeberapa universiti dan kemudiannya mendapat tawaran untuk melanjutkan pelajaran ke Universiti Pertanian Malaysia dalam jurusan Diploma Pertanian pada tahun 1985. Akhirnya pada tahun 1988 telah dianugerahkan Diploma Pertanian setelah berjaya menamatkan pengajian selama tiga tahun dengan putara matagred(PMK) 2.4. Setakat itu saja pengajian pada masa tersebut dan bermulalah memasuki alam pekerjaan selepas menamatkan pengajian peringkat diploma.


Setelah dua belas tahun masa berlalu setelah memperolehi diploma, dan pendapatan agak stabil di dalam kerjaya, maka pada tahun 2000 menyambung kembali pengajian secara jarak jauh dalam bidang Ijazah Pengurusan Perniagaan (BBA) dengan Universiti Utara Malaysia sehingga ke saat ini. Dijangka akan menamatkan pengajian pada bulan oktober tahun 2005.


1.2 Sejarah pekerjaan sebelum syarikat Tenaga Nasional Berhad, masih dalam peringkat expoloration (Umur 21 hingga 23)

Sebaik saja menamatkan pengajian peringkat diploma pada tahun 1988, penulis telah mencuba mendapatkan kerja yang sesuai dengan kelulusan yang ada dan disebabkan kemelesatan ekonomi pada masa itu, pekerjaan yang sesuai itu gagal diperolehi. Oleh itu, kerja yang mula diceburi ialah menjadi jurujual barangan perkakas rumah secara langsung dari rumah ke rumah dari bulan Oktober 1988 hingga Februari 1989 , seperti di lampiran resume penulis.

Kemudian pada bulan Jun 1989 , penulis mencuba kerja lain pula sebagai operator pengeluaran di sektor perkilangan, dengan harapan akan dapat menjawat jawatan sebagai penyelia di kilang itu. Bila hajat tidak kesampaian, maka bulan Disember 1989, penulis kembali memasuki kerja yang sesuai dengan kelulusan yang ada sebagai Penyelia Tapak Semaian, dan tetapi disebabkan gaji yang diberi berbanding dengan kerja yang memenatkan, maka sekali lagi penulis berhenti kerja dan memasuki kembali sektor perkilangan pada April 1990 dari satu kilang ke kilang yang lain dan akhirnya menjawat jawatan sebagai Penyelia Pelatih di kilang Leader Cable Industry Berhad sebelum memasuki syarikat Tenaga Nasional Berhad pada bulan Oktober 1991.

1.3 Kerjaya diri di dalam TNB dan haluan kerjaya . Peringkat kedua – Establisment.(Umur 24 hingga 36)

Memulakan perkhidmatan dengan syarikat Tenaga Nasional Berhad iaitu sebuah syarikat monopoli pembekalan tenaga elektrik yang terulung di Malaysia, pada 8 Oktober 1991 sebagai Kerani Kontrak. Di sinilah bermulanya kerjaya sebenarnya diri penulis yang menjadi peringkat penstabilan dalam pembinaan kerjaya penulis. Dengan pendapatan yang berbaloi ditambah lagi kenaikan gaji tahunan yang baik serta bonus di akhir tahun mejadikan penulis kekal bekerja di syarikat ini.

Setelah bekerja sebagai kerani kontrak selama dua tahun, maka penulis telah diserapkan ke jawatan tetap sebagai Kerani Tingkatan Biasa pada Oktober 1993 seperti surat tawaran di lampiran. Bermula dari itu, kerjaya penulis makin meningkat sehingga pada pada bulan Jun 1995, penulis telah ditawarkan mengikuti latihan bagi tujuan kenaikan pangkat sebagai Pentadbir Sistem selama tiga bulan. Setelah tamat latihan itu, penulis telah dinaikkan pangkat sekali lagi sebagai Pentadbir Sistem di pejabat yang sama iaitu di Kulim, Kedah.
Akhirnya pada bulan Ogos 1998,telah dinaikkan pangkat sebagai Ketua Pentadbir Sistem yang kekal sehingga ke hari ini. Pada peringkat ini, penulis tidak bercadang lagi untuk menukar tempat kerja, Cuma berusaha untuk menaikkan taraf pendidikan dengan mengikuti Pengajian secara Jarak Jauh bagi kursus Ijazah Pengurusan Perniagaan dengan Universiti Utara Malaysia. Sehingga kini , masih lagi meneruskan pengajian dan berada pada tahun empat. Dijangka akan menamatkan pengajian pada bulan Oktober 2005, iaitu lebih kurang setahun lagi. Seterusnya, penulis akan membentangkan perancangan dan peramalan yang boleh terjadi setelah penulis memiliki Ijazah nanti.


4.0 Perancangan dan Peramalan yang mungkin terjadi dalam kehidupan kerjaya diri.

4.1 Perancangan dan peramalan pada peringkat ketiga – Mid Career. (Umur 37 hingga 45)
Pada masa sekarang penulis berumur 36 tahun dan akan menamatkan pengajian peringkat ijazah ini setahun dari sekarang. Setelah memiliki ijazah nanti, menulis akan memohon jawatan peringkat pengurusan di syarikat di mana penulis sedang bekerja ini. Di syarikat ini, bidang jawatan dibahagikan kepada eksekutif dan bukan eksekutif. Pada bahagian bukan eksekutif jawatan tertinggi hanya setakat tingkatan tertinggi. Jika ingin, melepasi jawatan ini atau berkeinginan untuk pergi ke jawatan eksekutif seseorang pekerja itu mestilah sekurangnya memiliki kelulusan diploma dan yang ke atas serta hendaklah kelulusan itu yang diiktiraf oleh kerajaan.



Dari pengalaman yang lepas, adalah begitu mudah bagi pekerja di syarikat Tenaga Nasional Berhad ini untuk memohon dan mendapatkan jawatan eksekutif setelah memiliki diploma atau pun ijazah. Oleh itu, penulis menjangkakan setelah memperolehi ijazah pada bulan Oktober 2005, penulis akan terus memohon ke jawatan esekutif dan memperolehi jawatan itu selepas tiga bulan dari tarikh memohon. Ini kerana , penulis akan melalui proses ujian dan temuduga sebelum ditawarkan jawatan itu. Setelah menjawat jawatan itu nanti akan bermulalah kerjaya yang baru bagi diri penulis dan ganjaran pendapatan yang diperolehi pastinya meningkat dan begitu juga dengan faedah-faedah yang lain.

Dalam menjalani jawatan eksekutif itu nanti , penulis akan mencuba untuk meningkatkan diri dan mencapai kenaikan pangkat ke jawatang yang lebih tinggi. Ini kerana, penulis merasakan mempunyai banyak kelebihan sebagai seorang pekerja yang memulakan kerjayanya pada peringkat yang lebih rendah terlebih dahulu. Walau bagaimana pun matlamat penulis bukanlah ingin kekal di syarikat ini untuk selama-lamanya. Penulis sebenarnya telah menetapkan untuk bekerja sendiri satu masa nanti sebagai seorang usahawan dalam bidang teknologi maklumat dan pertanian berteknologi tinggi. Oleh itu, penulis akan membincangkan matlamat ini di dalam peringkat kerjaya lewat - late career.




4.2 Perancangan dan peramalan pada peringkat keempat – Late career (Umur 46 hingga 60)

Biasanya pada peringkat ini, kedudukan seseorang itu telah pun stabil baik dari segi emosi dan ekonomi diri. Maka pada peringkat ini penulis bercadang untuk menukar kerjaya dari bekerja makan gaji kepada bekerja sendiri. Penulis merasakan sudah memadai pengalaman kerja selama 24 tahun dari mula penulis menceburkan diri ke alam pekerjaan pada umur 21 tahun sehingga ke umur 45 tahun untuk penulis membebaskan diri dari bekerja dengan orang lain kepada bekerja sendiri. Pengalaman selama 10 tahun pada peringkat pengurusan pertengahan di Tenaga Nasional Berhad pasti akan dapat membantu penulis untuk berjaya menguruskan syarikat sendiri.

Alasan penulis untuk bekerja sendiri menubuhkan syarikat ialah seperti yang di nyatakan oleh Abu Bakar (2004): usahawan menubuhkan perniagaan bermatlamat untuk mendapat kekayaan ekonomi, memperolehi kepuasan diri di samping untuk menyediakan pekerjaan untuk diwarisi kepada anak-anak mereka. Dari pendapat ini penulis merasakan perlu untuk membuka peluang dan membina perniagaan yang dapat diwarisi kepada anak-anak dan membina generasi usahawan. Dari sini, diharapkan generasi penulis akan berminat bekerja sendiri dari bergantung kepada orang lain dengan kerja makan gaji. Selain itu, dari pembacaan diri didapati banyak pendapat yang menyarankan untuk bekerja sendiri bagi memaksimumkan pendapatan seperti pendapat Muhamad Salleh (2003) yang menyatakan jika bekerja makan gaji dan dibayar RM 30,000 sebulan berapakah pendapatnya setahun berbanding dengan ada yang memperolehi sesuatu projek yang bernilai berjuta-juta dan memperolehi keuntungan dari projek itu.

Oleh itu, bermula dari sekarang penulis akan menyediakan diri untuk menimba ilmu yang sebanyak-banyaknya samada melalui pembacaan atau kursus-kursus keusahawanan bagi menyediakan penulis untuk merebut peluang dalam bidang perniagaan. Perancangan penulis untuk bekerja dahulu dengan syarikat sekarang ini, adalah sebagai satu strategi bagi memahirkan diri dengan pengalaman pengurusan di samping untuk mendapat faedah graduati dari syarikat. Ini kerana pada tahap jawatan eksekutif, bagi pekerja yang bekerja melebihi lima tahun akan dibayar graduati apabila berhenti dari perkhidmatan dengan syarikat.

4.3 Perancangan dan peramalan pada peringkat kelima – Decline (umur 61 hingga akhir hayat)

Pada peringkat ini, kebanyakan individu itu telah bersara dari alam pekerjaan. Di Malaysia ini, khususnya kepada masyarakat melayu beragama islam, masa ini lebih ditumpukan kegiatan pada hal-hal keagamaaan dan kebajikan pada masyarakat setempat bagi mengumpulkan pahala untuk pembekalan selepas kematian itu nanti. Pada peringkat ini juga, penulis merasakan diri akan menjadi penasihat kepada generasi yang muda bagi memberi panduan kepada mereka untuk membentuk haluan kerjaya masing-masing. Pada diri penulis masa ini adalah sesuai untuk mencurahkan segala ilmu dan pengalaman yang ada kepada masyarakat dan generasi muda melalui penulisan buku, ceramah-ceramah dan seminar-seminar yang diadakan. Pada diri penulis yang tidak kedekut ilmu ini, merasakan pasti akan dapat banyak menyumbang kepada masyarakat dari segi pengalaman hidup untuk menjadi panduan kepada mereka.



5.0 Rumusan dan penutup.
Dari perbincangan dan penyataan yang telah dihuraikan dengan panjang lebar maka dapat dibuat rumusan bahawa kelima-lima peringkat dalam pembinaan kerjaya seseorang biasanya berlaku seperti yang telah dan akan terjadi kepada diri penulis. Cuma yang membezakan di antara seseorang dengan seseoarang yang lain ialah dari segi jangka masa umur disetiap peringkat yang mungkin berubah. Pada diri penulis yang menamatkan alam pengajian setakat peringkat diploma sahaja sudah tentu akan cepat memasuki alam pekerjaaan berbanding dengan mereka yang menamatkan pengajian pada peringkat ijazah sarjana muda atau pada peringkat yang lebih tinggi seperti sarjana dan doctor falsafah.

Selain dari itu, didapati organisasi atau syarikat di tempat seseorang itu bekerja akan banyak mempengaruhi haluan pembinaan kerjaya seseorang. Seperti apa yang berlaku pada penulis (rujuk lampiran), terdapat perkeliling yang dikeluarkan yang menunjukkan arah haluan kerjaya di setiap jawatan. Bermula dari peringkat rendah sehingga ke peringkat tertinggi telah ditunjukkan ke arah mana seseoarang itu boleh pergi, dan akhirnya didapati bahawa untuk naik ke peringkat pengurusan seperti Eksekutif Pentadbiran seseorang pekerja itu harus mempunyai kelulusan seperti diploma dan yang setaraf dengannya.

Akhirnya, apa yang pasti sesiapa yang merancang akan haluan pembinaan kerjayanya akan pasti atau setidaknya menghampiri matlamat kerjaya yang ia telah tetapkan atau sasarkan. Walau bagaimana pun, akan banyak faktor yang mempengaruhi minat, kemahiran, kecenderungan seseorang pada satu-satu masa yang berkemungkinan ia akan mengubah matlamat kerjayanya. Dan seperti kata ahli psikologi sesiapa yang tidak merancang, akan merancang untuk gagal.















Rujukan
Abu Bakar Hamed, Azahari Ramli, Mohd Salleh Din & Shahrol Aman Ahmad (2004). Keusahawan. Sintok: PACE, Universiti Utara Malaysia.
De Cenzo, David A. (1997). Human relations: Personal and professional development. New Jersey: Prentice Hall.
Mohd Nazri Baharom, Rozita Abdul Mutalib & Zalinah Ahmad (2004). Pengurusan kerjaya. Sintok: PACE, Universiti Utara Malaysia.
Muhamad Salleh Majid (2003). Budaya keusahawanan. Kuala Lumpur: Utusan Publications & Distributions.
Ryan, J. & Ryan, R.(2001). Career success: A lifetime investment. Canada: South-Western.

Lampiran:

- Perkeliling halatuju kerjaya dalam TNB.
- Surat permohonan melanjutkan pelajaran
- Surat tawaran pekerjaan dan kenaikan pangkat
- Sijil-sijil kelulusan

Monday, July 16, 2007

Solat berjemaah


Date : 16.07.2007

Time : 22:40


Malam ini, baru saya dapat menunaikan solat berjemaah di Surau Ehsaniah, Blok 5, Flat Taman Bukit Angkasa setelah sebulan menginap di sini. Di taman ini, terdapat dua buah surau yang sering berselang seli mengalunkan azan setiap kali masuk waktu sembahyang. Setelah bangun dari lena yang panjang, mengemaskan diri dan bergerak ke kedai mamak untuk sarapan petang, milo O panas dan roti canai kosong RM1.90 dan kemudian azan maghrib pun berkumandang. Terus menghabiskan saki baki air milo dan mengambil air sembahyang untuk bersolat berjemaah. Habis solat, sedikit wirid dan doa kemudian ditamatkan dengan bersalawat sambil bersalaman satu pusingan. Selepas solat sunat bagdiah(selepas) maghrib, tok iman mengeluarkan kitab Fadhail Amal dan membaca fadilat zikir.


Bacaan Kitab Fadhail amal adalah satu amalan yang disarankan oleh kumpulan Jemaah Tabligh untuk amalkan. Amalan yang disarankan ialah baca kitab ini selama setengah jam di rumah dan setengah jam lagi di surau atau masjid. Masa membaca ialah mengikut waktu masing-masing yang dirasakan sesuai. Ini dapat menimbulkan keghairahan untuk melaksanakan amal ibadat.

Sunday, July 15, 2007

Mencari helikopter Nuri

Nampaknya kita tidak mengambil pengajaran dan belajar dari peristiwa yang lepas. Sudah dua hari gerakan mencari dijalankan tapi masih belum berhasil. Kenapakah kita tidak menggunakan teknologi yang canggih, jika kita ada?

Mari kita cuba mencari dengan menggunakan satelite..http://maps.google.com/?ie=UTF8&ll=3.347711,101.778857&spn=0.005045,0.007006&t=h&z=17&om=1

Doakan semoga berjaya dan mereka selamat.

Bas dua tingkat






Date : 10.06.2007 (semasa ditulis)






Teringin hati ini untuk menaiki bas dua tingkat(Double decker) pulang ke kampong. Tetapi apakan daya, perjalanan ke destinasiku tiada disediakan bas dua tingkat. Jika teringin jugak untuk menunaikan hajat dihati, maka hendaklah aku mendarat di Bagan (Butterworh). Tapi kata kawanku, tambangnya mahal lima ringgit. Sekarang ini, terdapat banyak syarikat bas yang menyediakan perkhidmatan bas dua tingkat ini seperti Jelita, Konsortium, Durian Burung dan ada beberapa lagi syarikat bas. Kata kawanku lagi, jika naik bas Jelita, kerusinya empat baris di tingkat atas, bukan tiga baris seperti kebanyakkan bas expres sekarang ini.



Teringat malam itu, kepulangan ku ke sini jam 12 tengah malam kena di kerusi belakang sekali, bas Sri Damai Ekspres. Kerusi number 25 bersebelahan dengan member yang berbadan gemuk (kerusi 24), maka kuelakkan dengan duduk di kerusi number 27. Hendak tahu kenapa..Ah ha, jawapannya.. selain tersepit dia mungkin tidur berdengkur. Ternyata benar telahanku, dengkurnya agak kuat malam itu. Tetapi suspen jugak, takut-takut penumpang yang naik selepas itu menuntut kerusinya. Tapi, pemuda cina dan melayu yang naik di BM tidak peduli pun. Selamat aku beristirehat malam itu dan mendarat di Puduraya jam 5.30 pagi. Naik LRT Putra ke Bandar Tasik Selatan dan transit KTM komuter ke Serdang. Naik teksi jam 7.30 pagi ke Ilsas. Tambang RM10.00 (kalau teksi bermeter hanya RM5.50 sahaja).



Kelas Multimedia


Date : 15.07.07 Sunday

Time : 10:40


Hari ini (09.07.07) kelas multimedia. Tapi aku semasa kelas berlangsung tidak boleh memberi tumpuan. Oleh kerana, ada komputer yang 'online' dengan internet , kerjaku hanya melayari internet. Seperti biasa laman sifu pts menjadi keutamaan untuk dilawati. Kemudian tersasul ke laman-laman yang lain.


Mungkin kerana perjalanan semalam dari Kulim ke Lembah ilmu ini membuat aku keletihan. Bila badan letih maka otak pun malas berfikir. Bersantailah aku di laman blog ini dan terpaut di laman blog Prof Muhd Kamil, mula-mula baca ke depan dan kemudian ke belakang. Benar katanya, diusia 40an ini adalah usia peralihan. Usia untuk lebih mengenal diri. Kenal diri maka kenallah siapa penciptanya.

Saturday, July 14, 2007

Hari keluarga

Date : 14.07.2007
Time : 14:52

Hari ini, hari keluarga di tempat kerjaku. Aku pergi untuk mendaftarkan diri. Hasilnya, dapatlah beg sandang yang di dalamnya terdapat satu 'tupperware' biskut beraneka jenis, payung sekaki dan satu tuala tangan. Di samping itu, terdapat juga sebanyak 4 kupon sarapan pagi dan satu kupon makanan KFC/A&W. Pergi jalan-jalan pusing sekali lalu gerai-gerai pameran dan tempat permainan dan pulang ke tempat kerja. Sambil memerhati rakan-rakan sekerja yang belum dikenali membawa anak-anak isteri masing2. Terkenangkan anak isteri di kampong dan maka satu sms dihantar" Betini(Berita terkini)..C/hati hari k'ga..beg galas, payung sekaki, tuala kecik & biskut satu t'ware.."
Minggu ini juga adalah minggu yang paling panjang terpisah denga anak isteri. Selepas pulang ke kampong (Taman) pada hari sabtu & ahad yang lepas, maka bersambung pula kursus peralihan selama 5 hari dan terus kerja hari ini. Menunggu hari selasa ini, selepas kelas petang di CIUC, baru boleh pulang ke kampong.
Apakan daya, semalam baru teringat untuk pulang sekejap ke kampong. Sekejap, bermakna singkat sungguh. Jam 12 tengahari habis kursus, balik ke kulim, jangkamasa 5 jam. Bergurau senda dan apa-apa lebih kurang dan pulang ke sini dengan bas 12 tengah malam. Tapi, itu tidak terjadi. Mungkin kerana 'mind set' telah menyatakan untuk tidak pulang ke kampong selepas kursus ini.
Dan hari jugak...

Saturday, June 02, 2007

Pergi cuti balik dan pulang semula.

Date : 19.06.2007
Time : 16:49


Sejak berpindah ke lembah ini, selama lebih kurang sepurnama, tiada apa yang lebih menyeronokkan melainkan balik kampong sahaja. Bertemu dengan ahli keluarga, sanak saudara di setiap hujung minggu sudah menjadi keutamaanku selama berpindah ke daerah ini.

Walaupun perjalanan berulang alik itu begitu meletihkan, namun tetap keharungi jua. Jika di sini, tiada apa yang membawa makna seandainya tiada kelas pada petang hari, maka masa itu ku isi dengan tidur berpanjangan. Seperti di pagi ini, kerana jadual kerja ku pada petang hari, maka di paginya ku isikan dengan ketiduran sahaja. Pulang dari kerja semalam, jam 11 malam setelah membuat sedikit perancangan dan catatan di buku catatan maka mula tidur. Malam semalam, aktiviti malam anak-anak kejiranan tidak terasa terganggu pula. Biasalah tinggal di rumah flat di KL ini, suasana hidup 24 jam. Jika di daerahku, pasti ada jiran yang ,mengamok jika ada budak-budak yang masih membuat bising selepas jam 12 tengah malam. Tapi di lembah ini, biasa sahaja.

Hari ini dan semalam, aku mula memonteng kelas Diploma IT di CIUC. Ini kerana aku bekerja petang. Sepatutnya, aku menghadiri kelas sepenuh masa di tengahari kelmarin. Tapi apakan daya, tersilap merencana jadual perjalanan yang menjadikan aku sampai lewat di lembah ini. Jika aku tidak diberikan peluang lain, pastinya aku akan terlepas atau hangus markah sebanyak 5% untuk kuiz yang diadakan kelmarin. Guruku, kelas RDMS (Relational Database Management System) menyatakan ketegasannya di awal kelas lagi bahawa ia tidak bertolak ansur untuk sesiapa yang tidak hadir kelas jika terlepas kuiz atau sebagainya. Tapi, akan ku cuba menggantikan kelas ini pada petang jumaat ini.

Selamat berjumpa lagi.

Tuesday, May 29, 2007

Akhirnya berjaya.

Date : 29.05.2007
Time : 13:00

Salam penih ingatan.

Sudah lama tidak berjumpa..

Semoga kita sihat sejahtera.

Setelah sekian lama menanti keputusan temuduga untuk jawatan ini. Maka pada 30 April yang lalu telah melaporkan diri aku di tempat baru ini. Ternyata penantian selama ini berbaloi. Tetapi, sedikit pengorbanan diperlukan, aku terpaksa bertukar kerja ke Lembah Klang (KL). Dan terpaksa berpisah dengan keluarga sementara waktu. Hanya seminggu sekali dapat bertemu. Bagaimana pun aku banyak bersyukur, kerana aku yakin di tempat baru ini rezeki aku akan bertambah berlipat ganda dan dapat aku menyelesaikan hutang yang semakin menimbun itu.

Semalam juga, aku memulakan pengajian IT di CIUC dan malam ini kelas Bahasa Inggeris diikuti Elemetary Analysis pada hari khamis ini.

Sekian saja perkembangan terkini.

Moga bertemu dengan catatan yang lebih interaktif dikemudian hari.

Wasalam.

Saturday, January 27, 2007

Dunia ku yang makin kelabu

Date : 27.01.2007
Time : 01:11

Setelah sekian lama menyepikan diri dari mengemaskinikan blog ini, maka malam ini di awal dinihari kucoretkan catatan ini. Sekadar melepaskan rasa kebobrakan yang ada dalam diri, oleh kerana kesempitan hidup oleh dosa dan noda, wang dan kegilaannya serta manusia dan alam sekitarnya.

Duniaku semakin kelabu, bukan sahaja kerana mataku yang kian kabur, tapi juga hidupku yang masih belum pasti arah tuju. Dilewat usia 30an ini dan diawal jejak 40 ini, sepatutnya sudah banyak perkara telah sempurna. Tapi..dosa? Ah! biarkan ini kuhadapkan hanya kepada pencipta aku dan alam ini. Rasanya tidak perlu kuluahkan di sini. Dulu, semasa aku masih bujang, lebih senang aku menebus dosa dengan menyertai jemaah dengan tiada siapa yang akan menghalangnya. Kini, diusia Nabi akhir zaman diangkat menjadi rasul ini, terlalu banyak halangan untukku menyertai jemaah. Sedangkan, inilah masanya untukku lebih agresif dalam menyucikan diri dan menyertai perjuangan untuk menegakkan agama.

Diusia ini juga, kebiasaannya kedudukan kewangan seseorang semakin setabil. Tapi, oh tidak, ini tidak terjadi pada diriku. Kenapa ya? Malas untukku memikirkan. Biarlah takdir yang menentukan. Telah kucuba kucuba untuk mengurangkannya(hutang) tapi masih juga kugagal. Sekarang ini, ianya makin bertambah dan bertambah. Dari sa ke puluh dan sudah jadi ratus. Ini bukan hutang untuk membuat aset bang, tapi untuk keperluan hidup. Waduhhhh..

Ini hanya masalah peribadi, untuk bisa menjadi lebih baik. Seandainya aku melihat ke selatan Semenanjung, nescaya diri ini merasa masih beruntung. Setelah berkali-kali ditimpa bencana, tentunya mereka akan merasa hampa dan kecewa. Lebih kecewa dari apa yang kurasakan.
Justeru itu, masih ada ruang untukku memanjatkan kesyukuran ke hadrat ilahi. Syukur alhamdulillah kepada raja sekalian alam. Dialah yang maha mengetahui hikmah dan rahsia yang ditimpakan kepada setiap hambanya.

Sekian.

EndTime: 01:45